Post has shared content
keanehan keanehan dalil2 tuduhan bid ah dan syirik , semua tdk mengena pada makna yg dituduhkan sebage amalan bid ah,s yirik , spt , jelas2 bermakna peringatan maulid nabi itu bid ah ,atau dalil yg nyata2 bermakna tahlilan atau dhikir tahlil bersama itu syirik , atau jelas 2 dan terang bermakna ziarah kubur dan wasilah itu syirik , , sama sekali tdk ada dalil yg bermakna dan ber artian spt itu , yang terjadi adalah pelencengan maksud dan tafsiran tambahan dari penafsiran terjemahan yg salah biasanya ditambahi keterangan ( dalam kurung), atau mengambil contoh dari dalil yg benar 2 berbuat musrik dan syirik suatu kaum sesat dahulu , disamakan seakan makna dan itu sama dengan dgn amaliyah tahlilan, ziarah kubur wasilah , maulid nabi ,

Mewaspadai Aliran Sesat

Thursday, October 25, 2012

55 Kesesatan Wahhabi Salafi

55 kesesatan wahabi dan salafi

55 DALIL KESESATAN WAHABIYYAH.
1. Golongan yang membawa Aqidah Yahudi (Allah duduk bersemayam).
2. Golongan yang beriman kepada sesetengah ayat dan kafir dengan sesetengah ayat Al-Quran.
3. Golongan yang menolak Takwil pada sesetengah ayat, dan membolehkan Takwil pada yang
mengikut nafsu mereka.
4. Golongan yang menafikan Kenabian Nabi Adam A.S.
5. Golongan yang menyatakan bahawa Alam ini Qidam(Rujuk pandangan ibn Taimiyyah).
6. Golongan yang mengkafirkan Imam Abu al-Hasan Al-Asa’rie dan seluruh Ummat Islam
yang berpegang kepada method Aqidah yang telah disusuh oleh Imam tersebut.
7. Golongan yang mengkafirkan Sultan Sholahuddin Al-Ayyubi dan Sultan Muhammad Al-
Fateh.
8. Golongan yang mengkafirkan Imam An-Nawawi dan Seluruh Ulama’ Islam yang mengikut
(Asya’irah dan Maturidiyyah).
9. Golongan yang mengdhoifkan hadi-hadis shohih dan mengshohihkan hadis-hadis dhoif (lihat
penulisan Albani).
10. Golongan yang tidak mempelajari ilmu dari Guru atau Syeikh, hanya membaca.
11. Golongan yang mengharamkan bermusafir ke Madinah dengan niat ziarah Nabi Muhammad
SAW.
12. Golongan yang membunuh Ummat Islam beramai-ramai di Mekah, Madinah, dan beberapa
kawasan di tanah Hijaz (lihat tarikh an-najdi).
13. Golongan yang meminta bantuan Askar dan Senjata pihak Britain (yang bertapak di tempat;
Kuwait pada ketika ini) ketika kalah dalam perang ketika mereka mahu menjajah Mekah dan
Madinah.
14. Golongan yang menghancurkan turath(sejarah peninggalan) Ummat Islam di Mekah dan
Madinah.(lihat kawasan perkuburan Jannatul Baqi’, Bukit Uhud dan sebagainya)
15. Golongan yang membenci kaum ahlul bait. (kononnya bagi wahabi; semua ahlul bait syiah@
sesat)
16. Golongan yang bersalahan dengan Ijma’ para Shohabah, Tabi’in, Salaf, khalaf dan seluruh
Ulama’ ASWJ.
17. Golongan yang mendakwa Aqal tidakboleh digunakan dalam dalil syarak, dengan menolok
fungsi Aqal.(ayat-ayat Al-Quran menyarankan menggunakan Aqal)
18. Golongan yang mengejar syuhrah(pangkat, nama, promosi,kemasyhuran) dengan
menggunakan fahaman salah mereka terhadap Al-Quran dan As-Sunnah. (Malah Al-Quran
dan As-Sunnah bebas daripada apa yang wahabi war-warkan)
19. Golongan yang mengdhoifkan hadis solat terawikh 20 rakaat.(Albani)
20. Golongan yang mengharamkan menggunakan Tasbih.(Albani)
21. Golongan yang mengharamkan berpuasa pada hari sabtu walaupun hari Arafah jatuh pada
hari tersebut.(Albani)
22. Golongan yang memperlecehkan Imam Abi Hanifah R.A.(Albani)
23. Golongan yang mendakwa Allah memenuhi alam ini dan menghina Allah dengan
meletakkan anggota pada Allah SWT.
24. Golongan yang mendakwa Nabi Muhammad SAW tidak hayyan(hidup) di kubur Nabi
Muhammad SAW.(Albani)
25. Golongan yang melarang membaca “Sayyidina” dan menganggap perbuatan itu bida’ah
sesat.
26. Golongan yang mengingkari membaca Al-Quran ke atas si mati dan membaca Talqin.
27. Golongan yang melarang membaca selawat selepas azan.(Albani)
28. Golongan yang mengatakan Syurga dan Neraka ini fana’(tidak akan kekal).(ibn Taimiyyah)
29. Golongan yang mengatakan lafaz talaq tiga tidak jatuh, jika “aku talaq kamu dengan talaq
tiga “. (ibn Taimiyyah.
30. Golongan yang Mengisbatkan(menyatakan/menetapkan) tempat bagi Allah, mengatakan
Allah turun seperti turunnya. (Ibn Taimiyyah)
31. Golongan yang menggunakan wang ringgit untuk menggerakkan ajaran sesat mereka,
membuat tadlis(penipuan dan pengubahsuaian) di dalam kitab-kitab ulama’ yang tidak
bersependapat dengan mereka.
32. Golongan yang mengkafirkan sesiapa orang Islam yang menetap di Palestine sekarang
ini.(Albani)
33. Golongan yang mengbid’ahkan seluruh ummat Islam.
34. Golongan yang menghukumkan syirik terhadap amalan ummat Islam.
35. Golongan yang membawa ajaranTauhid 3 dan tidak pernah diajar oleh Nabi Muhamad SAW.
(Ibn Taimiyyah)
36. Golongan yang mengatakan bahawa Abu Jahal dan Abu Lahab juga mempunyai Tauhid,
tidak pernah Nabi Muhammad SAW ajar begini atau pun para Shohabah R.A. (Muhamad
abd Wahab)
37. Golongan yang membolehkan memakai lambang “salib” hanya semata-mata untuk
mujamalah/urusan rasmi kerajaan, ianya tidak kufur. (Bin Baz)
38. Golongan yang membiyayai kewangan Askar Kaum Kuffar untuk membunuh Ummat Islam
dan melindungi negara mereka. (kerajaan Wahabi Saudi)
39. Golongan yang memberi Syarikat-Syarikat Yahudi memasuki Tanah Haram.(Kerajaan
Wahabi Saudi)
40. Golongan yang memecahbelahkan Ummat Islam dan institusi kekeluargaan.
41. Golongan yang mengharamkan Maulud dan bacaan-bacaan barzanji, marhaban.
42. Golongan yang menghalalkan meletupkan diri atas nama jihad walaupun orang awam kafir
yang tidak bersenjata mati. (selain di Palastine)
43. Golongan yang menghalalkan darah Ahlus Sunnah Wal Jama’ah Asya’irah dan
Maturidiyyah. Lihat di Lubnan, Chechnya, Algeria, dan beberapa negara yang lain.
44. Golongan yang menimbulkan fitnah terhadap Ummat Islam dan memburukkan nama baik &
murni Islam.
45. Golongan yang membuat kekacauan di Fathani, Thailand.
46. Golongan yang sesat menyesatkan rakyat Malaysia.
47. Golongan yang meninggalkan ajaran dan ilmu-ilmu Ulama’ ASWJ yang muktabar.
48. Golongan yang meninggalkan methodologi ilmu ASWJ.
49. Golongan yang Minoriti dalam dunia, malah baru setahun jagung.
50. Golongan yang menuduh orang lain dengan tujuan melarikan diri atau menyembunyikan
kesesatan mereka.
51. Golongan yang Jahil, tidak habis mempelajari ilmu-ilmu Agama, tetapi mahu buat fatwa
sesuka hati.
52. Golongan yang melarang bertaqlid, tetapi mereka lebih bertaqlid kepada mazhab sesat
mereka.(sehinggakan solat pun guna mazhab Albani shj)
53. Golongan yang secara zahirnya berjubah, berkopiah, singkat jubah, janggut panjang, tetapi
berliwat, tidak menghormati ulama’, mengutuk para Alim Ulama’, tidak amanah dengan
Ilmu dan Agama Islam.
54. Golongan yang tiada hujjah dalam ajaran mereka.
55. Golongan yang membawa jaran sesat Ibn Taimiyyah/Muhamad Ibn Abd Wahab, kedua-dua
individu ini telah dicemuh, ditentang, dijawab dan dikafirkan oleh Jumhur Ulama’ ASWJ
atas dasar Aqidah mereka yang Sesat

Post has shared content
Originally shared by ****
Usholli dan Doa Qunut Subuh Bukan Bid’ah Sesat
Ada kelompok yg membid’ahkan Qunut Subuh sbg Bid’ah sesat sehingga tidak mau sholat/mengaji di masjid yg ada Doa Qunut Subuhnya. Padahal Nabi pernah melakukan Qunut di semua sholat waktu selama 1 bulan. Meski ada hadits yg menyatakan Nabi kemudian berhenti melakukan Qunut, tapi ada juga hadits yg menyatakan Nabi berhenti Qunut kecuali Subuh.

2-3 x saja Nabi melakukan sesuatu, itu sudah termasuk SUNNAH. Jadi keliru ada yg menyebut Qunut Subuh sbg Bid’ah sesat dan menjauhi orang yg melakukan Qunut Subuh. Orang seperti ini, bisa jadi karena tidak mengaji akhirnya baca Al Qur’annya patah2/tidak lancar dan makhroj/tajwidnya tidak benar. Sholatnya juga belum tentu benar.

Imam Syafi’ie (lahir 150 H) mengajarkan Doa Qunut itu dari 1 juta hadits yg beliau baca dan juga praktek sholat tabi’it tabi’in (cucu sahabat). Imam Hambali yg jadi panutan kelompok yg membid’ahkan Qunut Subuh justru mau belajar dgn Imam Syafi’e. Hal itu tak akan dilakukan jika beliau menganggap Imam Syafi’ie sbg Ahlul Bid’ah, sesat, dsb.

Bahkan pakar hadits pun seperti Imam Bukhari (lahir 196 H) dan Imam Muslim mau bermazhab Syafi’ie. Imam Bukhari menyaring dari satu juta hadis yang diriwayatkan 80 ribu perawi menjadi 7.275 hadis.

Jadi aneh jika ada Ahli Hadits ecek2 yang hidup di tahun 1400-an H (misalnya dari tukang servis arloji jadi pakar hadits yg disegani) yg cuma dapat 7000-an hadits dari Imam Bukhari merasa lebih hebat dari Imam Bukhari yg menguasai 1 juta hadits dgn menyebut orang yg melakukan Qunut Subuh sebagaimana Imam Syafi’ie sbg Ahlul Bid’ah…

Pendiri Muhammadiyyah, KH Ahmad Dahlan, saat sholat jama’ah dgn pendiri NU KH Hasyim Asy’ari mau melakukan Qunut Subuh. Ini karena tidak menganggap Doa Qunut Subuh sebagai bid’ah yang sesat.

Abu Rasyid: Imam Ahmad ketika menjadi makmum dr Imam syafi’i (Guru Imam Ahmad)beliau jg melkkan Qunut, ketika di tanya knp melakukan qunut beliau menjawab ” aku tdk mau jamaah tidak khusyuk dlm sholat ketika aku tdk mengangkat tangan utk Qunut. Padahal kita tahu bhw Imam Ahmad adalah Imam Madzhab yg membid’ah kan Qunut, (Salah satu teladan Shalafus sholeh, bandingkan dgn Kita,,,??? )

Dalil Hadits tentang Nabi melakukan do’a Qunut saat sholat cukup banyak:

Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata:

Setelah Rasulullah membaca Al-Fatihah, takbir dan mengangkat kepala, beliau mengucapkan: Semoga Allah menerima orang yang memuji-Nya. Ya Allah, Tuhan kami, milik-Mu-lah segala puji. Dan ketika berdiri (bangun dari rukuk berdiri), beliau berdoa: “Ya Allah, selamatkanlah Walid bin Walid, Salamah bin Hisyam dan Ayyas bin Abu Rabiah serta orang-orang mukmin yang lemah. Ya Allah, perberatlah siksa-Mu atas Bani Mudhar. Timpakan siksaan itu atas mereka seperti Yusuf pernah menderita kesengsaraan. Ya Allah, kutuklah orang-orang suku Lihyan, suku Ri’lan, suku Dzakwan dan suku Ushaiyyah yang membangkang terhadap Allah dan Rasul-Nya”. Kemudian aku dengar beliau meninggalkan hal itu sewaktu turun firman Allah: Tidak ada sedikit pun campur tanganmu dalam urusan mereka itu, baik Allah menerima tobat mereka atau menyiksa mereka. Karena sesungguhnya mereka itu orang-orang yang zalim. (Shahih Muslim No.1082)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.:
Dari Abu Salamah bin Abdurrahman bahwa ia mendengar Abu Hurairah ra. berkata: Demi Allah, aku berusaha betul mendekati cara salat Rasulullah saw. Abu Hurairah biasa membaca qunut pada salat Zuhur, Isyak yang diakhirkan dan salat Subuh serta mendoakan (dalam qunut) orang-orang mukmin dan mengutuk orang-orang kafir. (Shahih Muslim No.1084)

Hadis riwayat Anas bin Malik ra., ia berkata:
Rasulullah saw. berdoa untuk kehancuran orang-orang yang telah membunuh para sahabat di Telaga Ma’unah sebanyak tiga puluh kali setiap Subuh. Beliau juga mendoakan untuk kehancuran Bani Ri`l, Bani Dzakwan, Bani Lihyan dan Bani Ushayyah serta orang yang mendustai Allah dan Rasul-Nya. (Shahih Muslim No.1085)

Intinya yang wajib itu adalah sholat Subuh. Ada pun Qunut itu furu’/ranting dan Sunnah. Mau mengerjakan boleh, tidak juga tidak apa2. Bid’ah itu artinya sesuatu yg tak ada pada zaman Nabi atau Nabi TIDAK PERNAH MENGERJAKAN. Karena menurut Hadits Bukhari Nabi pernah mengerjakan, tidak bisa kita mengatakan itu BID’AH. Itu sama saja dgn kita menuduh Nabi telah melakukan Bid’ah.

Kalau dibilang Doa Qunut dilakukan saat ummat Islam kena musibah/bencana, apa saat ini bukan saat yang tepat? Jutaan Muslim dibantai di Palestina, Afghanistan, Iraq oleh AS dan Israel. Belum lagi negara-negara Islam yang dilanda peperangan akibat adu domba AS dan Israel seperti di Libya dan Suriah. Apalagi ada pembantaian Muslim di Rohingya Burma. Apa ini bukan saat yang tepat untuk melakukan Doa Qunut? Nabi melakukan Doa Qunut sampai disetiap sholat wajib selama berkali-kali. Jadi kalau kita sholat Subuh pun sama sekali tidak pernah melakukan doa Qunut padahal jutaan Muslim menderita, apa masih sesuai dengan sunnah Nabi?

Ada pun Usholli itu adalah Niat dan memang ada dalilnya:

Sahabat –Al Faruq- Umar bin Khaththab ra berkata,”Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda, ’Sesungguhnya amal itu tergantung niatnya. Dan setiap orang akan mendapatkan yang ia niatkan. Barangsiapa yang berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, maka ia telah berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan barangsiapa yang hijrahnya itu karena kesenangan dunia atau karena seorang wanita yang akan dinikahinya, maka hijrahnya itu kepada apa yang ditujunya’.” (HR. Bukhari & Muslim).

”Niat seorang mukmin lebih baik dari amalnya” (HR Al-Baihaqi dan Ar-Rabii’)

”Manusia dibangkitkan kembali kelak sesuai dengan niat-niat mereka” (HR Muslim)

Dari Hafshah Ummul Mukminin bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda: “Barangsiapa tidak berniat puasa sebelum fajar, maka tidak ada puasa baginya.” [Imam Lima]

Ibnu ‘Umar dan Hafshoh ra :

مَنْ لَمْ يُبَيِّتِ الصِّيَامَ مِنَ اللَّيْلِ فَلَا صِيَامَ لَهُ

Siapa yang tidak berniat puasa dari malam hari maka tidak ada puasa baginya.” [Bukhari-Muslim]


Setiap amal itu jika tidak niat karena Allah akan ditolak. Begitu pula sholat.

Kelompok yang menolak Usholli bersikeras niat itu di hati dan haram diucapkan. Kalau ada 1 hadits yang menyebut sahabat mengucapkan niatnya, baru akan kami terima. Begitu katanya.

Meski niat itu memang di hati, namun menegaskannya dengan lisan bukanlah bid’ah yang sesat atau pun haram. Ini haditsnya:

Dari Abu Hurairah r.a., bahwasanya Rasulullah s.a.w. bersabda: “Ada seorang lelaki berkata: “Sesungguhnya saya akan bersedekah dengan sesuatu sedekah.” (penulis: Ini niat yg DIUCAPKAN) Iapun keluarlah dengan membawa sedekahnya, lalu diletakkannya di tangan seorang pencuri. Pagi-pagi orang-orang sama bercakap-cakap: “Tadi malam itu disedekahkan kepada seorang pencuri.” Orang itu lalu berkata: “Ya Allah, bagiMulah segala puji-pujian, sesungguhnya saya akan bersedekah lagi dengan sesuatu sedekah.” Iapun keluarlah dengan membawa sedekahnya lalu meletakkannya di tangan seorang wanita pezina -pelacur. Pagi-pagi orang-orang sama bercakap-cakap: “Tadi malam itu disedekahkan kepada seorang wanita pezina.” Orang tadi berkata: “Ya Allah, segala puji-pujian adalah bagiMu atas seorang wanita pezina. Tetapi sesungguhnya saya akan bersedekah lagi dengan sesuatu sedekah.” Iapun keluarlah dengan membawa sedekahnya lalu meletakkannya di tangan seorang kaya. Pagi-pagi orang-orang bercakap-cakap lagi: “Tadi malam itu disedekahkan kepada orang kaya.” Orang itu lalu berkata: “Ya Allah, bagiMulah, segala puji-pujian atas seorang pencuri, seorang pelacur dan seorang kaya.” Kemudian didatangkanlah suatu impian padanya dan dikatakan kepadanya: “Adapun sedekahmu kepada pencuri itu, barangkali ia akan menahan dirinya dari pencurian, adapun yang kepada wanita pelacur, maka barangkali ia menahan diri dari perzinaannya, sedang yang kepada orang kaya, maka barangkali ia dapat mengambil cermin teladan dengan perbuatanmu itu, lalu ia suka menafkahkan sebagian dari apa-apa yang dikaruniakan oleh Allah padanya.” Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dengan lafaznya dan juga diriwayatkan oleh Imam Muslim dengan uraian yang semakna dengan di atas itu.

Dari Abu Musa al-Asy’ari r.a. bahwasanya ia berwudhu’ di rumahnya kemudian keluar lalu berkata: “Sesungguhnya saya akan menetap bersama Rasulullah s.a.w. dan selalu berada di sisinya pada hari ini.” (penulis: Ini niat yg DIUCAPKAN) Ia mendatangi masjid, lalu menanyakan perihal Nabi s.a.w. Orang-orang sama berkata: “Beliau menuju ke sana.” Abu Musa berkata: “Saya lalu keluar mengikuti jejaknya sambil menanyakan perihal beliau, sehingga masuklah beliau ke perigi atau sumur Aris. Saya duduk di sisi pintu sehingga Rasulullah s.a.w. menyelesaikan hajatnya dan berwudhu’. Selanjutnya saya berdiri menuju ke tempatnya, beliau di saat itu sudah duduk di atas perigi Aris dan berada di tengah-tengah dinding perigi tersebut. Beliau membuka kedua betisnya dan melemberehkan keduanya itu di perigi. Saya lalu memberikan salam padanya, kemudian saya kembali terus duduk di sisi pintu. Saya berkata: “Benar-benar saya akan menjadi juru penjaga pintu Rasulullah s.a.w. pada hari ini.” Kemudian datanglah Abu Bakar r.a. lalu menolakkan pintu. Saya bertanya: “Siapakah ini?” Ia menjawab: “Abu Bakar.” Saya berkata: “Tunggu sebentar.” Sayapun pergilah lalu berkata: “Ya Rasulullah. Ini Abu Bakar datang meminta izin.” Beliau s.a.w. menjawab: “Izinkan ia dan sampaikanlah berita gembira padanya bahwa ia akan memperoleh syurga.” Saya menghadap kembali sehingga saya berkata kepada Abu Bakar: “Masuklah dan Rasulullah memberikan berita gembira pada Anda bahwa Anda akan memperoleh syurga.” Abu Bakar lalu masuk, sehingga duduklah ia di sebelah kanan Nabi s.a.w. yakni berjajar dengannya di dinding perigi dan melemberehkan kedua kakinya di perigi itu. Saya telah meninggalkan saudaraku yaitu Abu Burdah berwudhu’ lalu menyusulku lagi. Saya berkata: “Jikalau Allah itu menghendaki kebaikan pada seseorang yang dimaksudkan ialah saudaranya itu, maka Allah mendatangkannya untuk dapat hadir di tempat Nabi s.a.w. Tiba-tiba ada orang lain lagi yang menggerak-gerakkan pintu. Saya bertanya: “Siapakah ini?” Ia menjawab: “Umar bin al-Khaththab.” Saya berkata: “Tunggu sebentar,” lalu saya mendatangi Rasulullah s.a.w., memberikan salam padanya dan saya berkata: “Ini Umar datang meminta izin.” Beliau s.a.w. bersabda: “Izinkanlah ia dan sampaikanlah berita gembira bahwa ia memperoleh syurga.” Kemudian saya mendatangi Umar lalu berkata: “Rasulullah s.a.w. mengizinkan. Masuklah dan Rasulullah s.a.w. menyampaikan berita gembira pada Anda bahwa Anda memperoleh syurga.” Umar masuk lalu duduk bersama Rasulullah s.a.w. di dinding perigi di sebelah kirinya dan melemberehkan pula kedua kakinya di perigi tadi. Seterusnya saja kembali lagi lalu duduk dan berkata: “Jikalau Allah menghendaki kebaikan pada seorang yang dimaksudkan ialah saudaranya itu, maka Allah mendatangkannya untuk dapat hadir di tempat Nabi s.a.w. Seterusnya datang pula seorang lagi lalu menggerak-gerakkan pintu, saya berkata: “Siapakah ini?” Ia menjawab: “Usman bin Affan.” Saya berkata: “Tunggu sebentar.” Saya mendatangi Nabi s.a.w. lagi dan memberitahukan padanya kedatangan Usman. Beliau s.a.w. lalu bersabda: “Izinkanlah ia dan sampaikanlah berita gembira padanya bahwa ia akan memperoleh syurga dengan mendapatkan beberapa bencana yang akan mengenai dirinya.” Saya datang lalu berkata: “Masuklah dan Rasulullah s.a.w. menyampaikan berita gembira pada Anda bahwa Anda akan memperoleh syurga dengan adanya beberapa bencana yang akan mengenai Anda.” Usman masuklah dan didapatinya bahwa dinding perigi telah penuh. Maka dari itu ia duduk menghadap beliau-beliau yang datang lebih dulu itu di tepi yang sebelah lainnya.” Said bin al-Musayyab berkata: “Kemudian saya mentakwilkan sedemikian itu akan makam-makam beliau-beliau yakni bahwa Rasulullah s.a.w. beserta kedua sahabatnya yakni Abu Bakar dan Umar radhiallahu ‘anhuma menjadi satu dalam sebuah tempat yaitu di bilik Sayyidah Aisyah radhiallahu ‘anha.” (Muttafaq ‘alaih) Dalam sebuah riwayat lain ditambahkan; “Rasulullah menyuruh saya Abu Musa al-Asy’ari untuk menjaga pintu.” Juga dalam hadits ini disebutkan bahwasanya Usman ketika diberitahu kabar bahwa ia akan memperoleh syurga, ia lalu mengucapkan puji-pujian kepada Allah Ta’ala kemudian berkata: “Allah yang dimohoni pertolongan,” sebab ia tahu akan memperoleh bencana di belakang hari nanti. [Riyadlush Sholihin – Imam Nawawi]

Abu Hurairah berkata, “Sungguh saya akan mendekati shalat Nabi.” (penulis: Ini niat yg DIUCAPKAN)Lalu Abu Hurairah membaca qunut dalam rakaat terakhir dari shalat zhuhur, isya, dan subuh setelah ia membaca “Sami’allahu liman hamidah”. Lalu, ia mendoakan orang-orang mukmin dan mengutuk orang-orang kafir [HR Bukhari]

Rifa’ah bin Rafi’ ar-Ruzaqi berkata, “Pada suatu hari kami shalat dibelakang Nabi. Ketika beliau mengangkat kepala dari ruku sambil mengucapkan, “Sami’allahu liman hamidah” ‘semoga Allah mendengarkan orang yang memuji-Nya’, maka seseorang laki-laki mengucapkan, “Rabbana walakal hamdu hamdan katsiiran thayyiban mubaraakan fiihi” ‘Wahai Tuhan kami, hanya bagiMulah segala puji dengan pujian yang banyak, baik, dan diberkahi’. Setelah beliau berpaling (salam), beliau bertanya, ‘Siapakah orang yang mengucapkannya?’ Ia menjawab, ‘Saya.’ Beliau bersabda, ‘Saya telah melihat tiga puluh lebih malaikat bersegera, entah yang mana yang pertama menulisnya.'” [HR Bukhari]

Jadi saat kita akan sholat, kita harus niat dulu. Nah niatnya apa? Niat mau sholat apa puasa? Kan kita harus menegaskan niat itu meski di hati. Soalnya ada orang yang sholat tanpa niat. Misalnya di hati: Saya mau sholat.

Kadang orang merasa dia sholat Dzuhur, padahal harusnya Ashar. Nah niat meski di hati bisa dipersempit lagi: “Saya mau sholat Ashar”.

Nanti sholat Asharnya itu buat apa? Buat Allah apa biar mertua senang? Bisa dikhususkan lagi: “Saya mau sholat Ashar demi Allah ta’ala”.

Sering orang lupa jumlah roka’at sholatnya. Misalnya sholat Subuh yang harusnya 2 roka’at jadi 3 roka’at. Atau sholat Dzuhur yang 4 roka’at, jadi 3 roka’at. Ini karena sholat dengan niat entah apa lafal di hatinya sholat begitu saja. Padahal jika dihatinya dia lafalkan: “Saya mau sholat Dzuhur 4 roka’at karena Allah ta’ala” itu kan jadi lebih mudah untuk membantu mengingatkan bahwa dia akan sholat 4 roka’at. Bukan 3 atau 5 roka’at.

Nah Imam Syafi’ie yang merupakan tokoh Tabi’it Tabi’in (ulama Salaf) mengajarkan kita pengucapan niat misalnya:

Bacaan niat-niat shalat tersebut adalah :
Niat shalat subuh

اصلي فرض الصبح ركعتين مستقبل القبلة اداء لله تعالى

Usholli Fardlosh shubhi rok’ataini mustaqbilal qiblati adaa-anl lillaahi ta’aala.

Aku niat melakukan shalat fardu subuh 2 rakaat, sambil menghadap qiblat, saat ini, karena Allah ta’ala.

Niat shalat zuhur

اصلي فرض الظهر اربع ركعتات مستقبل القبلة اداء لله تعالى

Usholli Fardlozh zhuhri arba’a roka’aatim mustaqbilal qiblati adaa-anl lillaahi ta’aala.

Aku niat melakukan shalat fardu zuhur 4 rakaat, sambil menghadap qiblat, saat ini, karena Allah ta’ala.

Niat shalat ashar

اصلي فرض العصر اربع ركعتات مستقبل القبلة اداء لله تعالى

Usholli Fardlol ‘ashri arba’a roka’aatim mustaqbilal qiblati adaa-anl lillaahi ta’aala.

Aku niat melakukan shalat fardu ashar 4 rakaat, sambil menghadap qiblat, saat ini, karena Allah ta’ala.

Niat shalat maghrib

اصلي فرض المغرب ثلاث ركعتات مستقبل القبلة اداء لله تعالى

Usholli Fardlol maghribi tsalaatsa roka’aatim mustaqbilal qiblati adaa-anl lillaahi ta’aala.

Aku niat melakukan shalat fardu maghrib 3 rakaat, sambil menghadap qiblat, saat ini, karena Allah ta’ala.

Niat shalat isya

اصلي فرض العشاء اربع ركعتات مستقبل القبلة اداء لله تعالى

Usholli Fardlol ‘isyaa-i arba’a roka’aatim mustaqbilal qiblati adaa-anl lillaahi ta’aala.

Aku niat melakukan shalat fardu isya 4 rakaat, sambil menghadap qiblat, saat ini, karena Allah ta’ala.

Nabi mengatakan Niat itu wajib. Nah masalah pelafalan Niat itu (meski dihati juga tetap harus ada lafal niatnya) Imam Syafi’ie mengajarkan meski lafalnya tidak harus sama persis seperti itu dan bisa dengan bahasa Indonesia.

Masalah niat di lafalkan atau cuma di dalam hati, Allah tidak melarangnya:

Allah Ta’ala berfirman pula: “Katakanlah – wahai Muhammad, sekalipun engkau semua sembunyikan apa-apa yang ada di dalam hatimu ataupun engkau sekalian tampakkan, pasti diketahui juga oleh Allah.” (ali-Imran: 29)

Masalah Niat ini semua setuju bahwa itu wajib. Jadi masalah di hati saja atau selain di hati juga ditegaskan lagi dengan qowli atau ucapan itu sudah masalah ranting/furu’. Jadi yang mau pakai Usholli silahkan, yang tidak mau pakai juga tidak apa-apa. Yang penting tetap harus ada niat.

Ada 3 hadits yang menceritakan bagaimana 3 sahabat melakukan hal yang baru yang tidak pernah dikerjakan dan diajarkan Nabi, namun Nabi tidak menuduhnya sebagai bid’ah yang sesat. Justru Nabi memujinya.

Mungkin ada yang bilang, ah itu kan di zaman Nabi dan sudah dapat persetujuan Nabi.
Namun banyak juga hal baru / bid’ah seperti pembukuan Al Qur’an di zaman Khalifah Abu Bakar, Sholat Tarawih berjama’ah 23 roka’at di zaman Khalifah Umar, penyusunan Mazhab Maliki, Hanafi, Syafi’ie, dan Hambali, serta pembukuan Kitab Hadits (yang pernah dilarang Nabi) oleh Imam Bukhari, Imam Muslim, dsb.
Jadi adakah semua hal yang baru adalah bid’ah yang sesat?
Yang haram/dosa adalah mengolok2/menghina sesama Muslim serta menimbulkan fitnah dan perpecahan:
Hadis pertama: Seseorang tiba di mesjid kemudian ia masuk kedalam shaf shalat. Ia tergopoh-gopoh karena mengejar shalat. Kemudian ia berkata:”Alhamdulillah hamdan kathiron thayyiban mubaarokan fiihi.”Ketika sholat selesai Rasulullah bertanya:”siapa yang mengucapkan kata-kata tadi?” Sahabat tidak ada yang menjawab. Kemudian Rasulullah saw mengulangi pertanyaanya: ”Siapa yang mengucapkan kata-kata tadi, Ia tidak mengucapkan sesuatu yang jelek. ” Seseorang menjawab: ”Saya tiba di masjid dan khawatir tertinggal shalat, maka saya mengucapkannya. ” Rasulullah berkata: ”Saya melihat dua belas malaikat berlomba siapa di antara mereka yang mengangkatnya.” (HR Muslim No. 600)

Hadis Kedua: Ibnu Umar berkata: ketika kami sedang shalat bersama Rasulullah saw tiba-tiba ada seseorang yang mengucapkan: ” Allahu-akbar kabiroo, walhamdu-lillahi katsiroo, wa subhanallahi bukrotaw-waashilaa.” Kemudian Rasulullah saw bertanya: ”kalimat zikir tadi, Siapa yang mengucapkannya ?” salah seorang menjawab; “Saya wahai Rasulullah.” Rasulullah berkata: ”Aku mengaguminya, dibukakan pintu langit bagi kalimat tersebut!”(HR Muslim no.601)

Hadis Ketiga: Seseorang dari kaum Anshar menjadi imam di masjid Quba. Ia selalu membaca surat al Ikhlas sebelum membaca surat lain setelah al-Fatihah. Ia melakukannya setiap rakaat. Jamaah masjid menegurnya: ”Kenapa anda selalu memulainya denga al-Ikhlas, bukankah surat al-Ikhlas cukup dan tidak perlu membaca surat lain, atau engkau memilih cukup membaca al-Ikhlas atau tidak perlu membacanya dan cukup surat lain. Ia menjawab: Saya tidak akan meninggalkan surat al-Ikhlas, kalau kalian setuju saya mengimami dengan membaca al-Ikhlas maka saya akan mengimami kalian, tapi kalau kalian tidak setuju maka saya tidak akan jadi imam. Mereka tahu bahwa orang ini yang paling baik dan tidak ingin kalau yang lain mengimami shalat. Ketika Rasulullah datang mengunjungi, mereka menyampaikan hal ini kepada Rasulullah saw. Rasulullah saw bertanya pada orang tersebut; ”Apa yang membuatmu menolak saran teman-temanmu? Dan Apa yang membuatmu selalu membaca surat al-Ikhlas setiap rakaat?” Ia menjawab: ”Saya mencintainya (al-Ikhlas). Rasulullah berkata: ”Kecintaanmu terhada surat al-ikhlas memasukanmu kedalam syurga!” (HR Bukhori no.741)

Menurut Imam Ahmad sendiri yang katanya merupakan panutan kelompok yang suka membid’ah-kan sesama Muslim:

Yang dinamakan shalat adalah : ucapan dan perbuatan kita sejak takbir sampai salam.
Sabda Nabi SAW. :

مفتاح الصلاة الطهور وتحريمها التكبير وتحليلها التسليم. [رواه أحمد]

Artinya :
“Kuncinya shalat adalah bersuci, ihramnya adalah takbir dan tahallulnya adalah salam” (HR. Ahmad)

Artinya Sholat itu dimulai dari “Takbirotul Ihrom” dan diakhiri dengan “Salam”. Jadi di luar itu bukan Sholat namanya. Segala hal yang baru diluar sholat, itu bukan Bid’ah. Tidak bisa kita mengatakan Usholli yang diucapkan sebelum Takbir itu sebagai Bid’ah karena itu bukan bagian dari Sholat.

Usholli itu adalah niat yang memang bebas apakah mau dilafalkan atau tidak. Yang penting digoreskan ke hat
Photo

Post has shared content

NAHDLATUL ULAMA

Awas Hati-hati Jangan Sampai Salah Pilih Memdaftarkan Anak-anak kita ke Pesantren / Pendidikan berfaham Wahabi/Salafi/Takfiri/Cingkrang
Banyak Anak-anak Alumni Pesantren Malah setelah pulang hanya fasih dg bahasa Ya.. akhie,, Ana,, antum,,
Akan tetapi mudah berkata syirik bahkan mengkafirkan saudara kita atau bahkan orang tuanya sendiri di syirikkan, naudzu billahi mindzalik,,
Mereka kerap kali bergaya paling kritis Dan berpenampilan sok islami, saking kritisnya mereka berani melawan arus kebiasaan adat masyarakat terlebih orang awam yg berfaham sunni-sufi,
Tawassul, ziarah kubur, tahlilan, memperingati maulid, istighosah berjamaah yg merupakan kebiasaan Rutin dilakukan oleh masyarakat Indonesia khususnya orang warga Nahdliyin (Orang-orang NU)
Mereka acap kali meng-syirikkan bahkan mengkafirkan amaliah diatas,,
Berikut ini adalah daftar Pondok Pesantren / Ma'had / Yayasan Pendidikan Yg dikelola Orang-orang berpaham bukan sunni - sufi alias Orang-orang Salafi/ wahabi/ komunitas Takfiri.
Dengan kedok modus Beasiswa, Gratis,,
Namun isi di dalamnya anak-anak kita di doktrin sesuai pemahaman mereka !!!
Berikut hasil penelitian Santri Nahdliyin terhadap mereka.
Pesantren Wahabi:

1. Ma’had imam bukhori> solo
2. Ma’had Al-ukhuwah> sukoharjo
3. Ma’had Ibnu abas> sragen
4. Ponpes islam al-irsyad> semarang
5. Ma’had al-furqon> gresik
6. Ma’had Ali bin abi thalib> surabaya
7. Sekolah Dirosah Islamiyah> sumbersari
8. Ma’had Al-Qudwah> kediri
9. Ma’had Abu Huroiroh> mataram
10. Ma’had Al-Furqon> pekanbaru
11. Ponpes Salman Al-Farisi> kediri
12. Ma’had Imam Syafi’i> banyuwangi
13. Ma’had minhajul sunnah> bogor
14. Yatim ibnu taimiyah> bogor
15. Ma’had Hidayatunnajah>bekasi
16. Ma’had Ibnu Hajar> jakarta timur
17. Ma’had Ibnu Qayyim Al Jauziyah >
balikpapan
18. Ma’had ummahatul mu’minin> jakarta
pusat
19. Ma’had Riyadusholihin>pandeglang
20. Ma’had Al-Ma’tuq> sukabumi
21. Ma’had Rahmatika Al-Atsary> subang
22. Ma’had Assunah> cirebon
23. PONPES Annajiyah> bandung
24. Ma’had Assunnah> tasikmalaya
25. Ma’had Ali Imam Syafi’i> cilacap
26. Islamic center Ibnu bin baz> bantul
27. Ma’had Jamilurrohman> bantul
28. Ma’had Madinatul Qur’an> bogor
29. Pondok Al Umm> Malang
30. Pondok Pesantren Imam Syafi’i>Aceh
31. Pondok Pesantren Ibnu Katsir>Jember
32. Sekolah Tinggi Dirasah Islamiyah Imam Syafi’i>Jember
33.Arrahmah> semanding Malang
34. PP YAPI Tegalgondo Wonosari Klaten
35. PP Nuris Kabupaten Semarang
36. PP Sabilul Khairat Kabupaten Semarang
37. .........

Sebagai Catatan Penutup, waspadalah Dan lihatlah sebelum mendaftarkan anak-anak kita,,
Apa kurikulum yg di ajarkan?
Aqidahnya ikut imam siapa?
Fiqih bermadhab apa?
Apakah mereka setuju dengan konsep Tasawuf nya imam gozali atau imam Junaid?
Apakah Pesantren Mereka Mempraktekkan Ziarah ke makam Auliya?
Apakah mereka percaya akan karomah2 wali allah yg telah wafat?
Ataukah pesantren mereka suka memperingati Maulid Nabi Muhammad Saw. ?
Masihkah Ustadz2 mereka bertawasul sebelum berdoa??
Jika tidak !!! Dapat di pastikan mereka adalah Wahabi / salafi takfiri "yg suka mensyirikkan bahkan mengkafirkan amaliah ahlussunnah wal jamaah (Nahdlatul Ulama)
Jangan Tergiur dengan Metode sistem nya, Dengan program beasiswanya,
Masih banyak yang jauh lebih berkualitas dari pada Mereka yang sesuai Ajaran bermanhaj Sunni-sufi Ahlusunnah Wal Jamaah (Nadlatul Ulama) Yaitu Pesantren/ma 'had / Yayasan Pendidikan selain mereka baik dengan Program Pesantren Modern Terpadu ataupun Ma'had Dengan Program Hafiz "Menghafal Al-quran" sampai dengan Program Qiroah sab'ah Yang bersanad. ataupun Pesantren Yang Mengajarkan Takhasus Salafiyah "Murni Mengkaji Kitab Kuning" pada umumnya. Hingga Ke Jenjang Ma'had Aly Setara s1 yang sudah diakui oleh Menteri agama.

Waspadalah !!!

Sebarkan Kepada Teman-teman Dan sanak family yang anda Cintai !!!

Formasi Santri Anti Wahabi/salafi Takfiri

Kalo ada yg salah mohon koreksi

Post has shared content
Salafy Wahabi Si Tanduk Setan Dari Nadj

Sekelompok golongan minoritas diluar Ahlussunnah yaitu wahabi, agak malu malu untuk mengakui nama wahabi pada ajaran nya bahkan cenderung menyangkal. Mereka pun mulai menjadi bunglon alias ganti nama menjadi Salafy untuk menutupi dusta dusta mereka agar misi serakah mereka dapat terpuaskan.

Tidak hanya sampai disini saja bos, bahkan jika mereka dipanggil wahabi akan marah, dan pasti akan memberikan penjelasan jika wahabi itu adalah aliran khawarij yang di dirikan oleh Muhammad bin Rustum (ehem ehem bentar ngakak dulu ah)😅

Penting untuk kita ketahui kalau Muhammad bin rustum itu bukan wahabiyyah akan tetapi wahbiyyah, dan Muhammad bin Rustum pun bukan pendiri Wahbiyyah tapi hanya pengikut (hehehehe sandiwara yang super idiot),dan apabila mereka sudah mulai terpojok tidak bs menjawab lagi, maka bersiap siap lah karena mereka akan memainkan jurus kuncian mereka dengan memfitnah Syiah kepada siapa pun yang tidak sepaham dengan mereka.

Kenapa mereka seperti keranjingan untuk memfitnah Syiah kpd siapa pun yang tidak sepaham dengan mereka. Ini terjadi bukan tanpa sebab bos, aka tetapi karena ada hal yang melatar belakangi ini.

Ini terjadi akibat CERAMAH DUSTA ALA BASALAMAH (si sutad wahabi) yang bilang "NAMA WAHABI ADALAH NAMA YANG DIBERIKAN OLEH SYIAH KARENA KEDOK NYA DI BUKA OLEH SAUDI (Silahkan lihat YouTube). Ceramah ini 1000000% DUSTA bin DUSTA, karena apa yang dibicarakan oleh basalamah justru di bantah sendiri Oleh Ibn Baz (Mufty nya wahabi saudi).

Berikut bukti bukti nya:
Syaikh Ibnu Baz dalam kitab Fatawa Nur ‘ala al-darb pada soal yang ke 6 sebagai berikut :

ﺱ 6 – ﻳﻘﻮﻝ ﺍﻟﺴﺎﺋﻞ : ﻓﻀﻴﻠﺔ ﺍﻟﺸﻴﺦ، ﻳﺴﻤﻲ ﺑﻌﺾ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﻋﻨﺪﻧﺎ ﺍﻟﻌﻠﻤﺎﺀ ﻓﻲ ﺍﻟﻤﻤﻠﻜﺔ ﺍﻟﻌﺮﺑﻴﺔ ﺍﻟﺴﻌﻮﺩﻳﺔ ﺑﺎﻟﻮﻫﺎﺑﻴﺔ ﻓﻬﻞ ﺗﺮﺿﻮﻥ ﺑﻬﺬﻩ ﺍﻟﺘﺴﻤﻴﺔ؟ ﻭﻣﺎ ﻫﻮ ﺍﻟﺮﺩ ﻋﻠﻰ ﻣﻦ ﻳﺴﻤﻴﻜﻢ ﺑﻬﺬﺍ ﺍﻻﺳﻢ؟
“Soal ke 6 – Seseorang bertanya kepada Syaikh : Sebagian manusia menamakan Ulama-Ulama di Arab Saudi dengan nama Wahabi [Wahabiyyah], adakah antum ridho dengan nama tersebut ? dan apa jawaban untuk mereka yang menamakan antum dengan nama tersebut ?”

Syaikh Ibnu Baz menjawab sebagai berikut:

ﺍﻟﺠﻮﺍﺏ : ﻫﺬﺍ ﻟﻘﺐ ﻣﺸﻬﻮﺭ ﻟﻌﻠﻤﺎﺀ ﺍﻟﺘﻮﺣﻴﺪ ﻋﻠﻤﺎﺀ ﻧﺠﺪ ﻳﻨﺴﺒﻮﻧﻬﻢ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﺸﻴﺦ ﺍﻹﻣﺎﻡ ﻣﺤﻤﺪ ﺑﻦ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻮﻫﺎﺏ ﺭﺣﻤﺔ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ
“Jawab : Penamaan tersebut masyhur untuk Ulama Tauhid yakni Ulama Nejed [Najd], mereka menisbahkan para Ulama tersebut kepada Syaikh Muhammad ibnu Abdil Wahhab.

Dan bahkan Ibnu Baz memuji nama tersebut, ia berkata:
ﻓﻬﻮ ﻟﻘﺐ ﺷﺮﻳﻒ ﻋﻈﻴﻢ
“Nama itu (Wahhabiyah) adalah panggilan yang sangat mulia dan sangat agung”.

WOLESSSS GAK BERENTI SAMPAI DISINI SAJA:

Kita akan bongkar ada apa dibalik dusta Basalamah yang tidak jujur menyampaikan informasi dalam dakwah di YouTube nya, yang di terbitakan oleh Rodja Tv.

Saya pun penasaran untuk mencari tahu ada motive apa di balik ceramah dustanya basalamah, ternyata Muhammad ibn abdul wahab itu sesat, ini bukan saya yang bilang tapi kakak kandung nya sendiri yang bilang melalui kitab nya, berikut ini bukti bukti nya:

Kitab pertama yang membantah ajaran sesat Wahhabi

الصواعق الالهية في الرد على الوهابية تاليف الشيخ سليمان بن عبدالوهاب النجدي, شقيق محمد بن عبدالوهاب
Ash-Shawaiq Al-Ilahiyah fir Raddi ala Wahhabiyyah / Petir-Petir Ilahi Dalam Membantah Paham sesat Wahhabi, karya Syaikh Sulaiman bin Abdul Wahhab al-Najdi, kakak dari Muhammad bin Abdul Wahhab.

Penamaan itu lalu dikuti oleh seluruh ulama Islam lainnya dalam membantah paham Syekh Muhammad bin Abdul Wahhab. Jadi, istlah / sebutan / penamaan Wahhabi bukan berasal dari Syi'ah, bukan berasal dari orang non-Islam, atau lainnya.

YUK KITA GALI LEBIH DALAM LAGI.

Wahabi mulai ketar ketir karna kedok nya terbongkar, seberapa banyak pun kalian gonta ganti nama bau busuk tetap menyengat.

Wahabi sedang ingin mencari kekuasan untuk mendapat kekayaan dengan menjual Agama Allah sebagai topeng nya, ini dapat dibuktikan Wahabi selalu memainkan Jurus Syirik, Bid'ah, Sesat untuk memfitnah umat islam yang lain nya. Padahal Rasulullah SAW pun tidak pernah mengkawatirkan akan ke syirikan umat nya selepas pergi nya beliau. Bukti bukti ini akan membungkam Wahabi seribu bahasa.

Rasulullah SAW:

إِنَّ مِمَّا أَخَافُ عَلَيْكُمْ بَعْدِيْ مَا يُفْتَحُ عَلَيْكُمْ مِنْ زَهْرَةِ الدُّنْيَا وَزِيْنَتِهَا

“Sesungguhnnya di antara yang aku khawatirkan atas kamu sekalian sepeninggalku nanti adalah terbukanya lebar-lebar kemewahan dan keindahan dunia.” (HR. Muslim)

Pada dasar nya, wahabi ini hanya alat yang diciptkan oleh Yahudi untuk merampas kekayaan negara negara Islam lewat tangan tangan mereka. Lihat chaos yang terjadi ditimur tengah, Wahabi lah aktor intelektual yang menciptakan kerusuhan dengan menggunakan tangan ISIS.

Wahai wahabi, mulai saat ini lebih baik kalian stop memfitnah Ahlussunnah dengan hujatan Sesat, Bid'ah dan Kafir. Jika kalian masih melakukannya itu berarti KALIAN (WAHABI) SUDAH MERASA LEBIH PINTAR DAN BENAR DARI RASULULLAH SAW".

Rasulullah SAW Bersabda:

إِنِّي فَرَطُكُمْ وَأَنَا شَهِيْدٌ عَلَيْكُمْ وَإِنِّي وَاللهِ لَأَنْظُرُ إِلَى حَوْضِي الْآنَ وَإِنِّيْ قَدْ أُعْطِيْتُ مَفَاتِيْحَ خَزَائِنِ الْأَرْضِ أَوْ مَفَاتِيْحَ الْأَرْضِ وَإِنِّيْ وَاللهِ مَا أَخَافُ عَلَيْكُمْ أَنْ تُشْرِكُوْا بَعْدِيْ وَلٰكِنِّيْ أَخَافُ عَلَيْكُمْ أَنْ تَنَافَسُوْا فِيْهَا

"Aku lebih dahulu wafat daripada kalian, dan aku menjadi saksi atas kalian, dan Demi Allah, aku sungguh telah melihat telagaku sekarang, dan aku diberi kunci-kunci perbendaharaan bumi atau kunci-kunci bumi. Demi Allah, aku tidak mengkhawatirkan kalian akan berbuat syirik sepeninggalku, namun yang justru aku khawatirkan atas kalian adalah kalian bersaing terhadap kekayaan-kekayaan bumi." (HR. Bukhari
Photo

Post has shared content
HIMPUNAN HADIS DAN ATSAR SAHIH TENTANG SUNNAH BERZIKIR DAN MEMBACA AL-QURAN KEPADA SI MATI YANG DILAKUKAN OLEH RASULULLAH SAW, SAHABAT, TABIIN DAN TABI' TABIIN SERTA IMAM SYAFI'I

KOMPILASI JAWAPAN HUKUM KENDURI TAHLIL ARWAH

Kalau Ada Orang Berkata Majlis Kenduri Arwah Itu Haram Maka Paste Sahaja Jawapan-Jawapan Ini

DALIL SAHIH RASULULLAH SAW BERZIKIR KEPADA KEPADA SI MATI

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1246091832138447&id=990303737717259

DALIL SAHIH IBNU UMAR MEMINTA DIBACAKAN SURAH AL-BAQARAH UNTUK SI MATI

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1249547855126178&substory_index=0&id=990303737717259

DALIL SAHIH TABIIN JABIR BIN ZAID MEMBACA AL-QURAN KEPADA SI MATI

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1246267325454231&substory_index=0&id=990303737717259

DALIL SAHIH IMAM SYAFIE (TABI' TABIIN) MENYUKAI DIBACAKAN AL-QURAN KEPADA SI MATI

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1246248725456091&substory_index=0&id=990303737717259

DALIL SAHIH IBNU TAIMIYYAH MENGATAKAN SAMPAI PAHALA KEPADA SI MATI

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1255260714554892&substory_index=0&id=990303737717259

DALIL SAHIH MUHAMMAD BIN ABDUL WAHAB (PENGASAS WAHABI) MENGATAKAN SAMPAI PAHALA BACAAN KEPADA SI MATI

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1255268344554129&substory_index=0&id=990303737717259

KALAM IMAM SYAFIE MENYUKAI BACAAN AL-QURAN KEPADA SI MATI DAN LEMAHNYA QAUL MASYHUR YANG MENGATAKAN TIDAK SAMPAI PAHALA

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1257399024341061&substory_index=0&id=990303737717259

MOHON SEBARKAN !

LIKE PAGE KAMI :
https://www.facebook.com/sunnahrasulullah12/
Photo

Post has shared content
SEKTE WAHABI BUKAN SALAFI, TAPI KHAWARIJ
_biar semakin jelas siapa sekte sempalan ini,lihat aja fatwa2 Dr pr ulamanya....jd jgn mau tertipu lagi
● Fatwa Ulama Sekte Wahabi :
"Kaum muslimin yang bertawassul dengan Nabi Saw, Wali atau Lainnya adalah SYIRIK dan KELUAR DARI AGAMA ISLAM serta DARAHNYA HALAL DIBUNUH dan HARTANYA HALAL DIAMBIL
(sebagai ghanimah)
● Inilah Sebagian Kecil dari Bukti Pengkafiran Para Ulama Sekte Wahabi yang Mengaku Pengikut Ulama Salaf palsu kepada Mayoritas umat muslim di belahan dunia ini.
● Bukti Fatwa tsb terdapat didalam Kitab Ulama Sekte Wahabi, DIMANA KITAB TERSEBUT MENJADI STUDI POKOK DALAM MADRASAH WAHABIYAH.
- Kitab: ” Al-Hadiyyah As-Saniyyah Wa At-Tuhfah Al-Wahhabiyyah Am-Najdiyyah “.
- Sulaiman bin Sahman An-Najdi.
- Terbitan: Al-Manaar tahun 1342 H, Mesir
- Rekomendasi Raja Abdul Aziz Aal Saud.
- Halaman: 60.
◎ Sulaiman bin Sahman an-Najdi Mengatakan:
“ BARANG SIAPA YANG MENYERU SEORANG NABI ATAU WALI ATAU SELAINNYA DAN DIMINTAKAN UNTUK MENUNAIJAN HAJAT SERTA MENGHILANGKAN KESUSAHAN,
MAKA INI ADALAH PALING BESARNYA SYIRIK YANG ALLAH HUKUMI KAFIR DENGANYA KEPADA KAUM MUSYRIKIN.....
MAKA, BARANG SIAPA YANG MENJADIKAN MEREKA SEBAGAI WASHILAH (perantara) ATAS CARA SEPERTI INI,
MAKA DIA ADALAH KAFIR LAGI MUSYRIK YANG HALAL DARAH DAN HARTANYA".
(Bukti Scan kitab..!!)
● Pernyataan yang menyalahi Nash Al-Quran dan Sunnah serta jauh dari realitanya.
Inilah Musibah dan Fitnah Terbesar dalam sejarah agama Islam yang telah di Katakan oleh Baginda Nabi Saw dan
Dikecam sebagai kelompok yang Mudah Mengkafirkan Kaum Muslimin dengan ciri-ciri syiar/slogan keagamaan,
"KEMBALI KEPADA AL-QUR'AN DAN SUNNAH.
● Merekalah Kaum yang berasal dari Khawarij Awal yang telah dikecam dan diperingatkan oleh Rasulullah Saw,
Merekalah para Qarn (generasi / pengikut)
Dzul Khuwaishirah dan Dzu Tsadyah.
● Mereka Kaum Pendusta...!!!
Mereka Kaum Munafik yangTidak bisa Dipercaya dalam Hal Apapun juga.
Jika Kalian Cermati dan Berfikir....
- Mereka Mengaku Pengikut Para Salaf...
Salaf yang Mana, yang Berkata atau Berfatwa:
"Siapa Yang Bertawassul Kepada Nabi Halal Darah dan Hartanya..???!!
● Hanya Kaum Khawarij yang Mengatakan Spt itu...!!!!!!!.


-Al Habib Hasan Baroom
Photo
Photo
12/08/17
2 Photos - View album

Post has shared content
SORGA KOK MAU DIBORONG SENDIRI .

Semua yang beda sama kelompokmu, kamu bilang salah. Amalan yang tidak sama dengan amalanmu, kamu bilang bid'ah. Ajaran kelompok lain yang tidak sesuai dengan ajaran kelompokmu, kamu bilang sesat.
.
Benar kok mau dimonopoli. Benar kok cuma buat kamu saja. Benar kok mau diborong sendiri.
.
Yang lain kamu bilang salah. Yang beda kamu bilang tidak benar. Yang lain kamu sisain neraka.
.
Kok ya kamu enak banget .Sorganya cuma buat kamu. Nerakanya buat orang lain.
.
Orang lain yang tidak sepaham sama kamu. Orang lain yang pemahaman islamnya beda sama kamu. Orang lain yang punya tafsir beda sama kamu. Kamu salah-salahin.
.
Jadi menurut kamu pemahaman islam itu harus satu?. Jadi menurut kamu tafsir quran itu harus tunggal?. Jadi islam itu harus ada cuma satu golongan? .
Jadi yang benar cuma pemahaman islam kamu. Jadi tafsir yang bener ya tafsir kamu. Jadi islam yang bener yang golongan kamu
Kok enak bener ya.
.
Yang lain ketiban ga enaknya. Kelompok lain bagian dapat salahnya. Kelompok lain isinya bid'ah. Kamu yang paling nyunah. Kelompok lain kamu sesat2in. Ajaran kamu yang paling lurus. Kelompok lain masuk neraka. Kamu dan golongan kamu yang masuk surga.
.
Kalo begitu... Islam rahmatan IiI'aIamin dimana? Islam yang universal seperti apa?.
.
Mbok ya coba... Jangan segan ngaji di luar kelompokmu Ngaji sama ulama lain.
.
Jangan segan nambah referensi sebanyak2nya. Nyari ke ulama lain. Ulama2 yang akhlaqnya mulia. Ulama2 yang tawadhu'. Ulama2 yang rendah hati. Ulama lain yang tidak gampang nuduh yang lainnya sesat. Ulama lain yang tidak gampang ngasih neraka sama yang beda pemahaman.
.
Jangan cuma belajar sama.... Ustadz bergelar Lc. Ustadz lulusan luar negeri yang dibangga2kan. Ustad berjenggot panjang yang dijunjung tinggi. Ustad2 yang jidatnya hitam. Jangan cuma ke situ belajarnya.
.
Jadi, Pemahaman islamnya nambah. Pemahaman islamnya luas. Tidak mudah nyalahin. Tidak gampang nyesat2in.
Apa lagi koar koar Tafir ... Eh maksudnya kafir ...
Bid'ah ... Sesat .... Masuk neraka ...
.
Masa sorga mau kamu borong sendiri Sama kelompok kamu saja Yang lainnya kamu kasih neraka.... .
Duh Gusti.... .
Photo

Post has shared content
QULLU BIT ATIN DHOLALAH ,PEMAHAMAN INI KALO DI ARTIKAN APA ADANYA ,TANPA ILMU , USUL FIQIH AKAN BERTENTANGAN DGN AMALAN UMAT ISLAM TDK TERHINDARKAN , KARNA DI SISI LAIN KITA HARUS MELAKUKAN YG BERTENTANGAN DGN HADIS INI, CONTOH, HUTBAH JUM AT DGN BHS INDONESIA, MEMBACA DAN PERCAYA TERJEMAHANBHS INDONESIA,BAIK DARI QUR AN ATAU HADIS(hadis dgn terjemahan indo), mempelajari ,tajwid, nahwu sorof, bahkan , penjilidan alkur an jg termasuk menyalahi,hadis ini', yang sebenarnya bid ah sendiri bukan hukum ,terapi dikembali pada hukum 5 , , maka barang siapa memaknai hadis itu dgn semua bid ah itu sesat tanpa terkecuali, maka sudah pazti org tersebut , akan terjerumus, jatuh pada kesesatan nyata, anehnya ,fatwa ini sering disampaikan oleh ustad ,yang mengaku ahlussunah, yang tingkat keilmuanya jauh dibawah ulama ,ahli tafsir, usul fiqih, manteq, alfiah ibnu malik ,sarah ,iklal, dan ilmu alat lainya , yang bertujuan meluruskan arti yg sesungguhny, ( ulama akan jadi ulama sejati ketika yang menyebut nya seorang alim ulama, ) ustad sejati ,bknlah muridnya yg bilang dia ustad, tapi ulama yg menyebutnya, )
Wait while more posts are being loaded