Profile

Cover photo
Hendro Haryoko
1 follower|4,737 views
AboutPostsPhotosVideos

Stream

Hendro Haryoko

Shared publicly  - 
 
HOTEL DI JOGJAKARTA
 
 DAFTAR HOTEL DIYOGYAKARTA DEKAT MALIOBORO
 
MULIA KENCANA HOTEL Jl Pasar Kembang 15 Tel. 513352
Berlian Palace Hotel Jl. Pasar Kembang 61
Hotel Trim Jl. Pasar Kembang No. 2, Yogyakarta Telp. 0274 – 514113
Abadi Hotel Jalan Pasar Kembang 49 Yogyakarta No Telepon: (0274) 563435
Hotel Jentra Yogyakarta  Jl. Dagen 85 Malioboro Yogyakart No Telepon: +62 274 580 789
Istana Batik Hotel/Istana Batik Ratna Jl. Pasarkembang 29 No Telepon: Telp 587012, 563824
Asia Afrika Hotel, Jl. Pasar Kembang 25, Tel. 514489
Candi, Jl. Pasar Kembang 5
Dewi Rahayu, Jl. Pasar Kembang 9
Dua Satu, Jl. Pasar Kembang 21
Gembira, Jl. Sosrowijayan 31, Tel. 512004
Indonesia, Sosromenduran Gt I/69, Tel. 587659
 
Whiz Hotel Jl. Dagen 8, Yogyakarta No Telepon: +62 274 583328
Mendut Hotel. Jl. Pasar Kembang No 49 Yogyakarta 55271 Telp. (0274) 563435.
Bagus, Sosrowijayan Gt I/137, Tel. 587648
Bahagia, Jl. Pajeksan 20 Tel. 515760
Bhinneka Hotel, Jl. P. Mangkubumi 182, Tel. 513353
Arjuna Plaza Hotel ** Jl. P. Mangkubumi 44 Yogyakarta Telp. (0274) 513063, 561862
 
BINTANG 1
1.       Istana Batik Hotel Jl. Pasar Kembang 29 Yogyakarta Telp. (0274) 087012, 589849
2.       Batik Yogya I Hotel Jl. P. Mangkubumi 46 Yogyakarta Telp. (0274) 562510
3.       Batik Yogya II Hotel Jl. Dagen Yogyakarta Telp. (0274) 561828
5.       Bhakti Kasih Pundi Mas Hotel Jl. Sosrowijayan No 33 Telp. (0274) 514890, 513018
7.       Hotel Cakra Kembang Jl. Kaliurang KM 5,5 No 44 Telp. (0274) 563088
9.       Dwipari Hotel Jl. Pajeksan No 76/78 Yogyakarta Telp. (0274) 562813, 549908
Fax. (0274) 519295, 515393
10.   Grage Hotel Jl. Sosrowijayan 242 Telp. (0274) 560125Fax. (0274) 584759
12.   Ishiro Kencana Hotel Jl. Kaliurang KM 4,2 Telp. (0274) 520230 Fax. (0274) 520363
 
 
Kampung International Sosrowijayan Wetan,  telp: (0274) 563522 - 582896 – 515021
Hotel Batik Yogyakarta  Jl. Dagen, Kompleks Taman Yuwono, Sosromenduran telp: +62-274-561828  faks: +62-274-561823
 
Hotel Kombokarno Utama Yogyakarta   Jl. Mangkubumi No. 60 A telp: +62-274-515812  faks: +62-274-557218
 
Hotel Kristina Yogyakarta  Jl. Dagen No. 71 A telp: +62-274-512076, 7448400  faks: +62-274-512076
 
Hotel Oryza Yogyakarta  Jl. Sosrowijayan No. 49-51  telp: +62-274-512495  faks: +62-274-512029
 
Ceria Hotel, Jl. Ibu Ruswo 59, Tel. 563130
 
Islam Hidayah, Jl. H. Agus Salim 25, Tel. 375630
 
Jaya, Sosrowijayan Wt, Tel. 586735
 
Kartika, Jl. Sosrowijayan 10, Tel. 562016
 
Karunia Hotel, Jl. Sosrowijayan 78, Tel. 565057
 
Kombokarno Hotel, Jl. Dagen 49, Tel. 515032
Lilik Guest House, Jl. Dagen 30, Tel. 512680
Marina Palace Hotel, Jl. Sosrowijayan 3-5, Tel. 588490
Mataram, Jl. Pasar Kembang 61, Tel. 513181
Mulya Kencana Hotel, Jl. Pasar Kembang 15, Tel. 513352
Nendra I, Jl. Dagen 50, Tel. 512136
New Trim Hotel, Jl. Pasar Kembang No. 9, Tel. 514735
Nusantara, Jl. Pasar Kembang 59, Tel. 562149
Pariwisata Hotel, Jl. Pasar Kembang 63, Tel. 513181
Persada Hotel, Jl. Dagen 7, Tel. 513685
Peti Mas Guest House, Jl. Dagen no. 39, Tel. 561938
Prasta Jaya, Sosrowijayan Wtn Gt I/118, Tel. 563522
Rama, Jl. Sosrowijayan Gt I/118
Ratna, Jl. Pasar Kembang 17 A, Tel. 561851
Setia Kawan, Sosrowijayan GT. I/58 A Telp 512452
Shinta, Jl. Pasar Kembang 49 A, Tel. 588852
Sri Wibowo Hotel, Jl. Dagen 23, Tel. 587698
Surya Putri, Jl. Sosrowijayan 78, Tel. 565057
Trim Hotel, Jl. Pasar Kembang 2, Tel. 587654
BAHAGIA Jl. Pajeksan 20 Yogyakarta, Telp: 62-274-515760
BHINNEKA HOTEL Jl. P. Mangkubumi 182 Yogyakarta, Telp: 62-274-513353
 
KUNTHI HOTEL  Jl Dagen 81 Yogyakarta, Telp. 580612
MONICA HOTEL Jl Sosrowijayan Wetan GT I/192 Yogyakarta, Telp. 580598
 ·  Translate
View original post
2
Lisna Baiquniyah's profile photo
 
Mas yang murah yg mana aja ya?
 ·  Translate
Add a comment...

Hendro Haryoko

Shared publicly  - 
 
Lokasi Gunung Roay dekat dengan Kampus Unsil Tasikmalaya bisa dengan jalan kaki. Kamis, 30 Agustus 2012. Diposkan oleh Hendro Haryoko di 20:50 · Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerb...
1
Add a comment...

Hendro Haryoko

Shared publicly  - 
 
 DAFTAR HOTEL DIYOGYAKARTA DEKAT MALIOBORO
 
MULIA KENCANA HOTEL Jl Pasar Kembang 15 Tel. 513352
Berlian Palace Hotel Jl. Pasar Kembang 61
Hotel Trim Jl. Pasar Kembang No. 2, Yogyakarta Telp. 0274 – 514113
Abadi Hotel Jalan Pasar Kembang 49 Yogyakarta No Telepon: (0274) 563435
Hotel Jentra Yogyakarta  Jl. Dagen 85 Malioboro Yogyakart No Telepon: +62 274 580 789
Istana Batik Hotel/Istana Batik Ratna Jl. Pasarkembang 29 No Telepon: Telp 587012, 563824
Asia Afrika Hotel, Jl. Pasar Kembang 25, Tel. 514489
Candi, Jl. Pasar Kembang 5
Dewi Rahayu, Jl. Pasar Kembang 9
Dua Satu, Jl. Pasar Kembang 21
Gembira, Jl. Sosrowijayan 31, Tel. 512004
Indonesia, Sosromenduran Gt I/69, Tel. 587659
 
Whiz Hotel Jl. Dagen 8, Yogyakarta No Telepon: +62 274 583328
Mendut Hotel. Jl. Pasar Kembang No 49 Yogyakarta 55271 Telp. (0274) 563435.
Bagus, Sosrowijayan Gt I/137, Tel. 587648
Bahagia, Jl. Pajeksan 20 Tel. 515760
Bhinneka Hotel, Jl. P. Mangkubumi 182, Tel. 513353
Arjuna Plaza Hotel ** Jl. P. Mangkubumi 44 Yogyakarta Telp. (0274) 513063, 561862
 
BINTANG 1
1.       Istana Batik Hotel Jl. Pasar Kembang 29 Yogyakarta Telp. (0274) 087012, 589849
2.       Batik Yogya I Hotel Jl. P. Mangkubumi 46 Yogyakarta Telp. (0274) 562510
3.       Batik Yogya II Hotel Jl. Dagen Yogyakarta Telp. (0274) 561828
5.       Bhakti Kasih Pundi Mas Hotel Jl. Sosrowijayan No 33 Telp. (0274) 514890, 513018
7.       Hotel Cakra Kembang Jl. Kaliurang KM 5,5 No 44 Telp. (0274) 563088
9.       Dwipari Hotel Jl. Pajeksan No 76/78 Yogyakarta Telp. (0274) 562813, 549908
Fax. (0274) 519295, 515393
10.   Grage Hotel Jl. Sosrowijayan 242 Telp. (0274) 560125Fax. (0274) 584759
12.   Ishiro Kencana Hotel Jl. Kaliurang KM 4,2 Telp. (0274) 520230 Fax. (0274) 520363
 
 
Kampung International Sosrowijayan Wetan,  telp: (0274) 563522 - 582896 – 515021
Hotel Batik Yogyakarta  Jl. Dagen, Kompleks Taman Yuwono, Sosromenduran telp: +62-274-561828  faks: +62-274-561823
 
Hotel Kombokarno Utama Yogyakarta   Jl. Mangkubumi No. 60 A telp: +62-274-515812  faks: +62-274-557218
 
Hotel Kristina Yogyakarta  Jl. Dagen No. 71 A telp: +62-274-512076, 7448400  faks: +62-274-512076
 
Hotel Oryza Yogyakarta  Jl. Sosrowijayan No. 49-51  telp: +62-274-512495  faks: +62-274-512029
 
Ceria Hotel, Jl. Ibu Ruswo 59, Tel. 563130
 
Islam Hidayah, Jl. H. Agus Salim 25, Tel. 375630
 
Jaya, Sosrowijayan Wt, Tel. 586735
 
Kartika, Jl. Sosrowijayan 10, Tel. 562016
 
Karunia Hotel, Jl. Sosrowijayan 78, Tel. 565057
 
Kombokarno Hotel, Jl. Dagen 49, Tel. 515032
Lilik Guest House, Jl. Dagen 30, Tel. 512680
Marina Palace Hotel, Jl. Sosrowijayan 3-5, Tel. 588490
Mataram, Jl. Pasar Kembang 61, Tel. 513181
Mulya Kencana Hotel, Jl. Pasar Kembang 15, Tel. 513352
Nendra I, Jl. Dagen 50, Tel. 512136
New Trim Hotel, Jl. Pasar Kembang No. 9, Tel. 514735
Nusantara, Jl. Pasar Kembang 59, Tel. 562149
Pariwisata Hotel, Jl. Pasar Kembang 63, Tel. 513181
Persada Hotel, Jl. Dagen 7, Tel. 513685
Peti Mas Guest House, Jl. Dagen no. 39, Tel. 561938
Prasta Jaya, Sosrowijayan Wtn Gt I/118, Tel. 563522
Rama, Jl. Sosrowijayan Gt I/118
Ratna, Jl. Pasar Kembang 17 A, Tel. 561851
Setia Kawan, Sosrowijayan GT. I/58 A Telp 512452
Shinta, Jl. Pasar Kembang 49 A, Tel. 588852
Sri Wibowo Hotel, Jl. Dagen 23, Tel. 587698
Surya Putri, Jl. Sosrowijayan 78, Tel. 565057
Trim Hotel, Jl. Pasar Kembang 2, Tel. 587654
BAHAGIA Jl. Pajeksan 20 Yogyakarta, Telp: 62-274-515760
BHINNEKA HOTEL Jl. P. Mangkubumi 182 Yogyakarta, Telp: 62-274-513353
 
KUNTHI HOTEL  Jl Dagen 81 Yogyakarta, Telp. 580612
MONICA HOTEL Jl Sosrowijayan Wetan GT I/192 Yogyakarta, Telp. 580598
 ·  Translate
1
1
Hendro Haryoko's profile photo
Add a comment...
Have him in circles
1 person
Yuli A's profile photo

Hendro Haryoko

Shared publicly  - 
 
Lokasi Gunung Roay dekat dengan Kampus Unsil Tasikmalaya bisa dengan jalan kaki. Kamis, 30 Agustus 2012. Diposkan oleh Hendro Haryoko di 20:50 · Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerb...
1
Add a comment...

Hendro Haryoko

Shared publicly  - 
 
PENATAAN MANAJEMEN PNS  DALAM  REFORMASI BIROKRASI
 
 
BAB I
PENDAHULUAN
 
I.1. Latar Belakang
Rendahnya kualitas pelayanan publik merupakan salah satu sorotan yang diarahkan kepada birokrasi pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Berbagai tanggapan masyarakat justru cenderung menunjukkan bahwa berbagai jenis pelayanan publik mengalami kemunduran yang utamanya ditandai dengan banyaknya penyimpangan dalam layanan publik tersebut. Sistem dan prosedur pelayanan yang berbelit-belit, dan sumber daya manusia yang lamban dalam memberikan pelayanan juga merupakan aspek layanan publik yang banyak disoroti.
Sebagai akibat sering munculnya penilaian bahwa Birokrasi adalah sumber  ketidakefisienan, ketidakefektifan dan ketidakekonomisan kinerja pemerintah dan juga  birokrasi selalu dituding dekat dengan  korupsi, kolusi dan nepotisme maka reformasi Birokrasi gencar didengungkan untuk membangun kepercayaan rakyat
Reformasi birokrasi, adalah salah satu cara untuk membangun kepercayaan rakyat, reformasi birokrasi sendiri sebuah proses dan tuntutan yang tidak bisa ditunda lagi. Sebab, birokrasi pada hakekatnya adalah mesin negara (the machine of the state) yang berfungsi menjalankan seluruh tugas pemerintahan dan pembangunan dalam rangka merealisasikan tujuan negara sebagaimana termaktub dalam konstitusi negara. Dengan demikian inti dari birokrasi adalah SDM aparatur dan  ini mengandung pengertian bahwa peningkatan kompetensi individual pegawai dan kompetensi jabatan (struktural maupun fungsional), serta pembenahan perilaku dan etika pejabat public perlu mendapat perhatian serius sebagai bagian yang penting  dari proses reformasi birokrasi dan reformasi ini  haruslah menyentuh pola-pola manajemen SDM aparatur pemerintah yang tentu saja mencakup semua bentuk perlakuan terhadap SDM mulai dari rekruitmen, pola mutasi, promosi, pengembangan sampai dengan renumerasi sehingga  mengarah kepada optimalisasi kinerja pemerintah.
Mengingat Sumber daya manusia aparatur merupakan bagian terpenting dalam reformasi birokrasi dalam rangka meningkatkan kinerja pemerintahan untuk meningkatkan pelayanan publik, maka dengan ini kelompok kami tertarik membahas tentang Penataan Sistem Manajemen Sumber Daya Aparatur dalam Reformasi Birokrasi.
 
1.2.      Identifikasi Masalah
Sehubungan dengan latar belakang di atas, maka masalah yang akan di angkat dalam penulisan masalah ini adalah:
Bagaimana Reformasi Birokrasi di Indonesia
Bagaimana Penataan Sistem Manajemen SDM Aparatur dalam Reformasi Birokrasi ?
 
I.3 Tujuan Makalah
Makalah ini disusun dengan tujuan untuk mengetahui dan mendeskripsikan mengenai:
1.         Perkembangan Pelaksanaan Reformasi Birokrasi di Indonesia.
2.         Penataan Sistem Manajemen SDM Aparatur dalam Reformasi Birokrasi
 
 
1.4.      Manfaat makalah
1.      Bagi Penulis
a.       Mengetahu sejauh mana Pelaksanaan Reformasi Birokrasi di Indonesia dan bagaimana Penataan Sistem Manajemen SDM Aparatur dalam Reformasi irokrasi.
b.      Menambah wawasan berfikir secara sistematis dalam memecahkan suatu permasalahan.
2.      Bagi Universitas
a.       Hasil makalah ini dapat dijadikan referensi untuk pembuatan dan pengembangan makalah selanjutnya.
b.      Sebagai bacaan yang bermanfaat dalam upaya menambah pengetahuan
3.      Bagi Pembaca
Dari hasil pembuatan makalah ini bisa dijadikan referensi pengembangan dalam sebuah penelitian
 
1.5.Metode
Metode penulisan yang digunakan pada penulisan makalah ini adalah metode pengamatan dan studi pustaka .
 
 
BAB II
KAJIAN PUSTAKA
 
II.1. Reformasi Birokrasi
Upaya untuk mewujudkan Visi dan Misi Pembangunan Nasional yang tercantum dalam RPJMN 2010—2014 dilaksanakan melalui pencapaian 11 prioritas nasional yang salah satunya adalah prioritas pelaksanaan reformasi birokrasi.
Reformasi birokrasi bermakna sebagai sebuah perubahan besar dalam paradigma dan tata kelola pemerintahan Indonesia. Selain itu, reformasi birokrasi juga bermakna sebagai sebuah pertaruhan besar bagi bangsa Indonesia dalam menyongsong tantangan abad ke-21. (Grand Desain reformasi...)
Reformasi birokrasi memiliki peran strategis untuk mendukung efektivitas dan efisiensi penyelenggaraanpemerintahan dan pencapaian sasaran pembangunan nasional sertauntuk mempercepat penyelesaian berbagai masalah yang dihadapidalam manajemen pemerintahan. Reformasi birokrasi pada hakikatnya merupakan upaya untuk melakukan pembaharuan dan perubahan mendasar terhadap sistem penyelenggaraan pemerintahan terutama menyangkut aspek kelembagaan (organisasi), ketatalaksanaan (business process) dan sumber daya manusia.
 
Adapun arah kebijakan reformasi birokrasi adalah:
a. Pembangunan aparatur negara dilakukan melalui reformasi birokrasi untuk meningkatkan profesionalisme aparatur negara dan untuk mewujudkan tata pemerintahan yang baik, baik di pusat maupun di daerah agar mampu mendukung keberhasilan pembangunan di bidang lainnya (UU No. 17 Tahun 2007 tentang RPJPN 2005-2025).
b. Kebijakan pembangunan di bidang hukum dan aparatur diarahkan pada perbaikan tata kelola pemerintahan yang baik melalui pemantapan pelaksanaan reformasi birokrasi (Perpres No. 5 tahun 2010 tentang RPJMN 2010-2014).
Komitmen pemerintah untuk melaksanakan  Reformasi Birokrasi ini dilakukan dengan dikeluarkannya  Peraturan Presiden Nomor 81 tahun 2010 tentang Grand Design Reformasi Birokrasi 2010- 2025.
Grand Design Reformasi Birokrasi merupakan kebijakan yang bersifat makro dan jangka panjang (2010-2025) yang didalamnya memuat antara lain :
Ø  Visi reformasi birokrasi adalah “Terwujudnya Pemerintahan Kelas Dunia”. Visi tersebut menjadi acuan dalam mewujudkan pemerintahan kelas dunia, yaitu pemerintahan yang profesional dan berintegritas tinggi yang mampu menyelenggarakan pelayanan prima kepada masyarakat dan manajemen pemerintahan yang demokratis agar mampu menghadapitantangan pada abad ke-21 melalui tata pemerintahan yang baik padatahun 2025.
Ø  Tujuan Reformasi birokrasi untuk menciptakan birokrasi pemerintah yang profesional dengan karakteristik adaptif, berintegritas, berkinerja tinggi, bersih dan bebas KKN, mampu melayani publik, netral,sejahtera, berdedikasi, dan memegang teguh nilai-nilai dasar dan kode etikaparatur negara.
Ø  Sasaran reformasi birokrasi adalah:
a. terwujudnya pemerintahan yang bersih dan bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme;
b. meningkatnya kualitas pelayanan publik kepada masyarakat;
c. meningkatnya kapasitas dan akuntabilitas kinerja birokrasi.
Grand Design Reformasi Birokrasi adalah rancangan induk yang berisi arah kebijakan pelaksanaan reformasi birokrasi nasional untuk kurun waktu 2010-2025 sehingga untuk pelaksanaannya diperlukan suatu pedoman Reformasi Birokrasi yang lebih detil dan berjangka waktu yang lebih pendek (setiap 5 tahunan) agar memudahkan dalam pelaksanaan dan pemantauannya untuk ini Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MENPAN-RB) telah menerbitkan PERMENPAN-RB Nomor 20 tahun 2010 tentang Road Map Reformasi Birokrasi 2010 – 2014 sebagai operasionalisasi langkah-langkah dari Grand Design Reformasi Birokrasi 2010 – 2025. Dengan adanya road map ini diharapkan akan memberikan arah yang jelas dalam pelaksanaan Reformasi Birokrasi sehingga dapat berjalan secara efektif, efisien, terukur, konsisten, terintegrasi, dan berkelanjutan.
Kondisi yang Diinginkan dalam Grand Desian Reformasi
Pada tahun 2014 diharapkan sudah berhasil mencapai penguatan
dalam beberapa hal berikut:
a. penyelenggaraan pemerintahan yang baik, bersih, bebas korupsi, kolusi,
dan nepotisme;
b. kualitas pelayanan publik;
c. kapasitas dan akuntabilitas kinerja birokrasi;
d. profesionalisme SDM aparatur yang didukung oleh sistem rekrutmendan promosi aparatur yang berbasis kompetensi, transparan, dan mampumendorong mobilitas aparatur antardaerah, antarpusat, dan antarapusat dengan daerah, serta memperoleh gaji dan bentuk jaminan kesejahteraanyang sepadan.
Pada tahun 2019, diharapkan dapat diwujudkan kualitaspenyelenggaraan pemerintahan yang baik, bersih, dan bebas korupsi,kolusi, serta nepotisme. Selain itu, diharapkan pula dapat diwujudkanpelayanan publik yang sesuai dengan harapan masyarakat, harapan bangsaIndonesia yang semakin maju dan mampu bersaing dalam dinamika globalyang semakin ketat, kapasitas dan akuntabilitas kinerja birokrasi semakinbaik, SDM aparatur semakin profesional, serta mind-set dan culture-setyang mencerminkan integritas dan kinerja semakin tinggi.
Pada tahun 2025, diharapkan telah terwujud tata pemerintahanyang baik dengan birokrasi pemerintah yang profesional, berintegritastinggi, dan menjadi pelayan masyarakat dan abdi negara. Kondisi di atasdapat dikemukakan pada gambar berikut.
 
II.2.  Manajemen Pegawai Negeri Sipil (PNS)
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 43 Tahun 1999 Tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 Tentang Pokok-Pokok Kepegawaian yang dimaksud dengan Manajemen Pegawai Negeri Sipil (PNS) adalah keseluruhan upaya untuk meningkatkan efisiensi, efektifitas dan derajat profesionalis mepenyelenggaraan tugas, fungsi dan kewajiban kepegawaian yang meliputi:
1. Perencanaan;
2. Pengadaan;
3. Pebinaan dan pengembangan kualitas;
4. Pengangkatan dan pemindahan;
5. Promosi;
6. Penggajian;
7. Kesejahteraan; dan
8. Pemberhentian.
 
 
II,2,1. Perencanaan
Perencanaan kepegawaian dalam manajemen PNS merupakan proses kegiatan untuk menetapkan rencana yang meliputi jumlah, jenis, syarat dan sumber tenaga pegawai yang diperlukan oleh satuan organisasi/instansi untuk melaksanakan berbagai kegiatan atau tugas pekerjaan dalam pencapaian tujuan satuan organisasi/instansi yang bersangkutan. Perencanaan tersebut, harus dilakukan secara integral yang meliputi antara lain: penerimaan, seleksi, penempatan, pengembangan dan penilaian dalam kerangka perencanaan organisasi secara keseluruhan. Dalam rangka perencanaan kepegawaian, maka kegiatan analisis jabatan mutlak diperlukan, diantaranya penting untuk menetapkan formasi.
1. Formasi
Formasi PNS diatur dalam PP No. 97 'I'ahun 2000 sebagaimana telah diubah dengan PP No. 54 tahun 2003. Formasi adalah penentuan jumlah dan susunan pangkat PNS yang diperlukan untuk mampu melaksanakan tugas pokok yang ditetapkan oleh pejabat yang berwenang.
Hal-hal yang menjadi dasar dalam penyusunan formasi, dan harus diperhatikan secara cermat adalah:
a) Jenis pekerjaan;
b) Sifat pekerjaan;
c) Perkiraan beban kerja;
d) Perkiraan kapasitas pegawai;
e) Kebijakan pelaksanaan pekerjaan;
f) Jenjang dan jumlah jabatan serta pangkat;
g) Peralatan yang tersedia.
 
Dalam penyusunan formasi diperlukan Analisis kebutuhan pegawai dilakukan melalui analisis jabatan sebagai dasar dalam penyusunan formasi. Melalui analisis itu digambarkan secara konkrit jumlah dan kualitas PNS yang diperlukan oleh suatu satuan organisasi untuk melaksanakan tugasnya secara berdaya guna dan berhasil guna.
Analisis jabatan bertujuan antara lain untuk:
a. Mendapatkan kualitas dan kuantitas PNS secara tepat yang diperlukan untuk mencapai tujuan organisasi;
b. Pendidikan dan pelatihan;
c. Evaluasi jabatan;
d. Penilaian pelaksanaan pekerjaan;
e. Promosi dan/atau pemindahan; serta
f. Pengembangan organisasi.
 
 
B. Pengadaan
Pengadaan PNS diatur berdasarkan PP No. 98 Tahun 2000 sebagaimana telah diubah dengan PP No. 11 Tahun 2002. Pengadaan PNS adalah proses kegiatan untuk mengisi formasi yang lowong. Dalam satuan organisasi Negara, lowongan formasi pada umumnya disebabkan adanya Pegawai Negeri yang berhenti, meninggal dunia, mutasi jabatan dan adanya pengembangan organisasi. Pengadaan PNS tersebut atas dasar kebutuhan, baik dalam arti jumlah dan mutu pegawai maupun kompetensi jabatan yang diperlukan.
Pengadaan PNS dilakukan mulai dari:
1. Perencanaan pengadaan, merupakan penjadwalan kegiatan yang dimulai dari inventarisasi lowongan jabatan yang telah ditetapkan dalam formasi beserta syarat jabatannya, pengumuman, pelamaran, penyaringan, pengangkatan menjadi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) sampai dengan pengangkatan menjadi PNS;
2.  Pengumuman, berupa kegiatan memberikan informasi mengenai lowongan formasi yang dilakukan melalui media massa dan/atau bentuk lainnya yang dilakukan paling lambat lima belas hari sebelum tanggal penerimaan lamaran;
3.  Pelamaran, pengajuan surat-surat lamaran oleh setiap pencari kerja diserta isyatat-syarat yang harus dipenuhi setiap pelamar sesuai dengan pengumuman;
4.  Penyaringan, Pejabat Pembina Kepegawaian menetapkan Panitia yang terdiri sekurang-kurangnya 3 (tiga) pejabat, yaitu seorang ketua merangkap anggota,sekretaris merangkap anggota, dan seorang anggota;
5. Pengangkatan CPNS, oleh Pejabat Pembina Kepegawaian bagi pelamar yangdinyatakan lulus ujian penyaringan dan telah menyerahkan kelengkapanadministrasi sesuai ketentuan yang berlaku serta mendapat nomor identitas PNSdari Kepala BKN;
6.  Pengangkatan Menjadi PNS, berupa kegiatan yang dilakukan oleh Pejabat Pembina Kepegawaian terhadap CPNS yang telah menjalankan masa percobaan sekurang-kurangnya 1 (satu) tahun dan paling lama 2 (dua) tahun dalam jabatan dan pangkat tertentu sesuai dengan syarat yang telah ditetapkan.
 
C. Pembinaan dan Pengembangan Kualitas
1. Pembinaan
Dalam upaya meningkatkan kinerja organisasi/instansi dan kompetensi PNS dalam melaksanakan tugasnya, pembinaan PNS merupakan kegiatan penting yang dimulai sejak saat diterima menjadi PNS sampai dengan pemberhentian atau pensiun.
Dalam Pasal 12 UU Nomor 8 Tahun 1974 Pembinaan Pegawai Negeri Sipil diarahkan untuk menjamin penyelenggaraan tugas pemerintahan dan pembangunan secara berdaya guna dan berhasil guna.  Pembinaan dilaksanakan berdasarkan perpaduan antara sistem prestasi kerja dan sistem karir yang dititikberatkan pada sistem prestasi kerja.
 
2. Pengembangan Kualitas
Untuk menciptakan PNS yang memiliki kompetensi diperlukan peningkatan kualitas kemampuan profesional, sikap pengabdian dan kesetiaan pada perjuangan bangsa dan negara, semangat persatuan dan kesatuan bangsa, serta pengembangan wawasan PNS melalui Diklat Jabatan yang merupakan bagian Integral dari upaya pembinaan PNS secara menyeluruh. Dalam hubungan ini Diklat mengacu pada kompetensi jabatan. Kompetensi jabatan menurut PP No.101 Tahun 2000 tentang ...... adalah kemampuan dan karakteristik yang dimiliki olehseorang PNS, berupa pengetahuan, ketrampilan, dan sikap perilaku yang diperlukan dalam pelaksanaan tugas jabatannya.
Diklat Jabatan dimaksud diatas mengacu pada:
a. peningkatan sikap dan semangat pengabdian yang berorientasi pada kepentingan masyarakat, bangsa dan negara;
b.   peningkatan kompetensi teknis, manajerial dan/atau kepemimpinan;
c.  peningkatan efisiensi, efektifitas dan kualitas pelaksanaan tugas yangdilakukan dengan semangat kerjasama dan tanggungjawab sesuai denganlingkungan kerja organisasinya.
 
D. Pengangkatan dan Pemindahan
Kewenangan pengangkatan dan pemindahan CPNS/PNS dan Pengangkatan Dalam dan Dari Jabatan dapat dilakukan oleh Presiden, Kepala BKN , Pejabat Pembina Kepegawaian Pusat, Pejabat Pembina Kepegawaian Daerah Provinsi atau Kabupaten/Kota sebagaimana diatur dalam PP No.9 Tahun 2003 tentang Wewenang Pengangkatan, Pemindahan dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil.
penyempurnaan PP Nomor 9 Tahun 2003 Jo PP Nomor 63 Tahun 2009 tentang Wewenang Pengangkatan,Pemindahan dan Pemberhentian Pegawai Negeri Sipil;
Pejabat Pembina Kepegawaian tiap tingkatan  dapat mendelegasikan wewenangnya atau memberikan kuasa kepada pejabat lain di lingkungannya.
Pengangkatan PNS dalam suatu jabatan dilaksanakan dengan memperhatikan jenjang pangkat dan sekaligus menunjukkan golongan/ruang gajinya yang ditetapkan untuk sesuatu jabatan yang dibutuhkan.
Dalam hubungan ini golongan/ruang gaji yang ditetapkan untuk
pengangkatan pertama sebagai CPNS, adalah:
1) Golongan/ruang I/a, bagi pelamar berpendididkan SD atau yang setingkat;
2) Golongan/ruang I/c, bagi pelamar berpendididkan SLTP atau yang setingkat;
3) Golongan/ruang II/a, bagi pelamar berpendididkan SLTA atau yang setingkat;
4) Golongan/ruang lI/b, bagi pelamar berpendididkan Sekolah Guru Pendidikan Luar Biasa, Diploma II atau yang setingkat;
5) Golongan/ruang II/c, bagi pelamar berpendididkan Sarjana Muda, Akademi, Diploma III atau yang setingkat;
6) Golongan/ruang III/a, bagi pelamar berpendididkan Sarjana (S1), Diploma IV atau yang setingkat;
7) Golongan/ruang III/b, bagi pelamar berpendididkan Dokter, Ijazah Apoteker dan Magister (S2) atau yang setingkat;
8) Golongan/ruang III/c, bagi pelamar berpendididkan Doktor (S3).
 
E. Promosi
Promosi adalah pengangkatan PNS pada tingkat Kedudukan yang lebih tinggi baikdalam arti kepangkatan (kenaikan pangkat) maupun jabatan. Pangkat adalah kedudukan yang menunjukkan tingkat seorang PNS dalam rangkaian susunan kepegawaian dan digunakan sebagai dasar penggajian. Adapun jabatan adalah kedudukan yang menunjukkan tugas, tanggungjawab, wewenang dan hak seseorangPNS dalam suatu susunan organisasi negara. Jabatan dalam lingkungan PNS terdiridari jabatan Struktural dan Jabatan Fungsional.
 
F. Penggajian
Dalam rangka meningkatkan profesionalisme dan kesejahteraan PegawaiNegeri khususnya PNS, Negara dan Pemerintah wajib mengusahakan dan memberikan gaji yang adil dan layak sesuai dengan beban kerja dan tanggungjawabnya. Oleh karena itu gaji merupakan balas jasa dan penghargaan atas prestasi kerja PNS yang bersangkutan.PNS disamping memperoleh gaji juga dapat diberikan berbagai tunjangan seperti :
(a) Tunjangan keluarga, (b)Tunjangan jabatan; (c) Tunjangan pangan; (d) Tunjangan lain yang diatur berdasarkan Peraturan Pemerintah atau Keputusan Presiden.
 
G. Kesejahteraan
Dalam rangka meningkatkan kegairahan kerja, dilakukan usaha peningkatan kesejahteraan PNS secara bertahap sesuai dengan kemampuan keuangan negara sehingga diharapkan PNS dapat memusatkan perhatian sepenuhnya untukmelaksanakan tugasnya.
Kesejahteraan PNS meliputi kesejahteraan materiil dan spiritual, seperti jaminan hari tua/pensiun, bantuan perawatan kesehatan, tabungan perumahan, dan asuransi pendidikan bagi putra-putri PNS, bantuan kematian dan ceramah-ceramah keagamaan serta cuti.
 
H. Pemberhentian
PNS dapat diberhentikan atas permintaan sendiri atau karena alasan kedinasan. Pemberhentian juga dapat disebabkan karena PNS meninggal dunia atau hilang.
pemberhentian yang diperlakukan kepada PNS sebagai berikut:
1) Pemberhentian karena atas permintaan sendiri;
2) Pemberhentian karena mencapai batas usia pensiun;
3) Pemberhentian karena penyederhanaan organisasi;
4) Pemberhentian karena melakukan pelanggaran/tindak pidana penyelewengan;
5) Pemberhentian karena tidak cakap jasmani dan rohani;
6) Pemberhentian karena meninggalkan tugas;
7) Pemberhentian karena meninggal dunia atau hilang;
8) Pemberhentian karena hal-hal lain.
 
 
 
II.2.3. Penataan Sistem Manajemen SDM Aparatur dalam reformasi Borokrasi
Reformasi kepegawaian yang merupakan salah satu subsistem reformasi birokrasi. Dinyatakan bahwa keberhasilan reformasi birokrasi akan sangat ditentukan oleh keberhasilan reformasi kepegawaian. Dalam reformasi kepegawaian, harus direformasi sistem perekrutan, penggajian, pengukuran kinerja, promosi dan pengawasan terhadap etika dan perilaku PNS. Eko Prasodjo (Universitas Indonesia, 2006)
Hal ini sejalan dengan Undang-Undang No. 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025 (RPJPN 2005-2025) yang menyatakan bahwa : “pembangunan aparatur negara dilakukan melalui reformasi birokrasi untuk meningkatkan profesionalisme aparatur negara dan untuk mewujudkan tata pemerintahan yang baik, di pusat maupun di daerah, agar mampu mendukung keberhasilan pembagunan di bidang-bidang lainnya”.
Kementerian Negara Pendayagunaan Aparatur Negara melalui Roadmap Reformasi Birokrasi telah menetapkan 9 program yang harus dilaksanakan pada tingkat mikro pada Tahun 2010-2012, yaitu Program :
1.    Manajemen Perubahan
2.    Penataan Peraturan Perundang-undangan
3.    Penataan dan penguatan Organisasi
4.    Penataan Tatalaksana
5.    Penataan Sistem Manajemen SDM Aparatur
6.    Penataan Penguatan Pengawasan
7.    Penguatan  Akuntabilitas Kinerja
8.    Peningkatan Kualitas Pelayanan
9.    Monitoring, Evaluasi dan Pelaporan
 
Program Penataan Sistem Manajemen SDM Aparatur dilaksanakan dengan kegiatan :
KEGIATAN
HASIL YANG DIHARAPKAN
1. Penataan sistem rekrutmen pegawai
Sistem rekrutmen yang terbuka, transparan dan akuntabel
2. Analisis jabatan
Dokumen peta dan uraian jabatan
3. Evaluasi jabatan
Peringkat jabatan dan harga jabatan
4. Penyusunan standar kompetensi
jabatan
Dokumen kualifikasi jabatan
5. Asesmen individu berdasarkan
kompetensi
Peta profil kompetensi individu
6. Penerapan sistem penilaian kinerja
individu.
Kinerja individu yang terukur
7. Pembangunan/Pengembangan database pegawai
Ketersediaan data pegawai yang mutakhir dan akurat
8. Pengembangan pendidikan dan
pelatihan pegawai berbasis kompetensi
Pendidikan dan pelatihan pegawai berbasis kompetensi
 
Adapun tujuan Penataan Sistem Manajemen SDM Aparatur untuk meningkatkan profesionalisme SDM aparatur pada masing-masing Kementerian/Lembaga dan Pemerintah Daerah yang didukung oleh sistem rekrutmen dan promosi aparatur berbasis kompetensi, transparan, serta memperoleh gaji dan bentuk jaminan kesejahteraan yang sepadan. Target yang ingin dicapai melalui program ini adalah:
a) meningkatnya ketaatan terhadap pengelolaan SDM Aparatur pada masing-masing Kementerian/Lembaga dan Pemerintah Daerah;
b) meningkatnya transparansi dan akuntabilitas pengelolaan SDM Aparatur pada masing-masing K/L dan Pemda;
c) meningkatnya disiplin SDM Aparatur pada masing-masing Kementerian/Lembaga dan Pemerintah Daerah;
d) meningkatnya efektivitas manajemen SDM Aparatur pada masing-masing Kementerian/Lembaga dan Pemerintah Daerah;
e) meningkatnya profesionalisme SDM Aparatur pada masingmasing Kementerian/Lembaga dan Pemerintah Daerah;
1
Add a comment...
People
Have him in circles
1 person
Yuli A's profile photo
Basic Information
Gender
Male