Profile cover photo
Profile photo
Norhafisah Ismail Ismail
95 followers
95 followers
About
Posts

Post has attachment
**
Bab 3 Bangunan Baktisiswa penuh sesak dengan
pelajar-pelajar yang singgah makan di situ. Tambahan pula pada waktu rehat
pejabat. Lagi bertambah sesak jadinya.Nur Jannah dan Alice Suraya tercari-cari
tempat kosong.Di satu sudut terlihat tangan Azmil melambai...
Add a comment...

Post has attachment
**
Bab 2 “Cinta?.Aku hanya akan bercinta selepas
kahwin”. Luah Nur Jannah. Namun matanya masih tertumpu di skrin laptop milik
Alice Suraya Zainal itu. “Kalau macam tu, boringlah hidup
kau.Kalau kau kahwin umur 30 tahun, so…ada lagi 8 tahun barulah nak merasa
c...
Add a comment...

Post has attachment
bab 1
Bab
1             Shaik
melangkah masuk ke perut bangunan yang tertera perkataan British Technology
itu. Buat pertama kali, dia akan bertemu dengan COO syarikat itu untuk berdiskusi
mengenai usahasama yang bakal berlangsung tidak lama lagi.             Puna...
Add a comment...

Post has attachment
FIRDAUS BUAT JANNAH
FIRDAUS  BUAT  JANNAH Cinta biar sampai syurga By DANISYARAHMAT
Add a comment...

Post has attachment
Mr.Hotter Guy Bab 41
ANDREA mengambil jaket bulu kambing rona merah itu lalu dipakaikan ke tubuhnya. Sudah lama dia terperuk di dalam bilik menangisi apa yang berlaku. Dia perlu keluar untuk mengambil angin supaya hatinya menjadi tenang semula. Kunci kereta yang tergantung di r...
Add a comment...

Post has attachment
Mr.Hotter Guy Bab 40
Luqman Hakimi meramas kepalanya. Habis ranap rambutnya yang disikat kemas dan disapu gel itu. Banyak  kali dia melakukan perkara yang sama. Disikat dan diramas kembali. Kemudian dia  mundar mandir di keliling biliknya. Dia duduk pula di birai katil. Selepas...
Add a comment...

Post has attachment
Mr.Hotter Guy Bab 39
“WEI…LAH!. Cuba kau tengok gambar ni. Bukan kekasihnya si hot guy ke?” Soal Shira seraya menunjukkan padaku gambar Andrea sedang berpeluk sakan dengan mamat mana entah dalam  Majalah Media  itu. Aku angkat bahu tanda malas ambil tahu. Kalau betul pun apa ke...
Add a comment...

Post has attachment
Mr.Hotter Guy Bab 38
Bab 38 Haji Yunus duduk santai sambil menghembus asap rokok daun yang disisip di celah bibirnya. Di sedut dalam-dalam lalu dihembus perlahan ke udara. Berkelun asap rokok daun itu bertebaran ke udara di tiup angin sepoi di bawah pohon rambutan itu. Setelah ...
Add a comment...

Bab 39

“WEI…LAH!. Cuba kau tengok gambar ni. Bukan kekasihnya si hot guy ke?” Soal Shira seraya menunjukkan padaku gambar Andrea sedang berpeluk sakan dengan mamat mana entah dalam  Majalah Media  itu.

Aku angkat bahu tanda malas ambil tahu. Kalau betul pun apa kena mengena dengan aku. Lebih baik aku layan tengok cerekarama di kaca tv lagi bagus dari dengar gosip yang entah apa-apa  itu.

“Uikkss! Kalau bergosip dengan kau, baik lagi aku bergosip dengan mamak nasi kandar. Langsung tak ada respon”. Omel Shira sambil mulut herot-herot mengata aku.

“Kau kan tahu, aku ni kalau bab gosip pasal dunia hiburan, malas aku nak ambik port. Tak membangunkan minda”. Cemuhku turut terikut herot mulut membalas kata-kata Shira. Mata masih lagi lekat di kaca tv.

“Pelakon dan juga model terkenal Andrea dikatakan punya hubungan dengan suami orang, juga pasangannya dalam filem Badai Rindu”. Shira baca lantang artikel dalam majalah itu. 

Aku pula dengar dengan perasaan malas. Walau aku malas ambil tahu, kalau dah Shira baca dengan suara yang lantang terpaksalah telinga aku ni kena dengar juga.

“Hish…artis ni tak ada keje lain agaknya. Suka nak merampas saja hak orang”. Shira mengulas pula.

Aku buat-buat tak dengar. Nak menambah apa yang diulas Shira pun aku tak tahu. Tak pasal nanti jadi fitnah pulak. Hal-hal macam ni bukan boleh percaya sangat. Kekadang tu, sengaja reporter suka menambah perisa dalam cerita. Banyak tak betul dari betulnya.

“Hish…tak sangka eh. Andrea tu bukan girlfriend bos kecik ke?. Bila masa pulak mereka putus ya?”. Shira tengok aku. Mungkin kata-kata yang dituturkan itu ditujukan buat aku. Tapi aku masih lagi buat-buat  tak tahu. Mata masih lagi kusyuk melihat kesinambungan cerekarama yang  tergendala kerana iklan tadi.

“Wei...aku tanya ni?”. Shira sudah mencubit lenganku. Barangkali sudah marah kerana aksi aku yang tiada tindak balas untuk semua soalannya itu.

“Kau ni kan!?...”.Suara sudah meninggi. Geram sebenarnya kalau keasyikan aku melayan cerekarama itu terganggu dengan soalan yang tak membangun minda dari Shira.

“Kau tanya reporterlah…aku bukan reporter”. Balasku mencebir. 
Shira sudah tersengih-sengih. Siap buat muka seposen lagi untuk ambik hati aku dari terus-terusan marah.

“Sorry beb!”.

“Ha…lain kali jangan tanya soalan pasal artis. Malas aku nak ambil tahu”. Suaraku sudah sedikit kendur. 

Shira masih lagi dengan aksi muka seposennya. Siap bertabik bagai tanda mohon maaf dari aku. Kemudian, dia lipat majalah Media  itu lalu diletakkan kembali di bawah meja tempat kami selalu letak jajan sambil menikmati cerita di kaca tv. Dia ambil twisties perasa tomato itu di atas meja lalu disuapkan ke dalam mulutnya. 

Aku ambil sedikit twisties dalam gengaman Shira lalu kusuakan ke dalam mulut. Baru beberapa kali kunyahan, tontonanku sedikit terganggu dengan ketukan di muka pintu. Aku pandang Shira dan Shira pandang aku. Masing-masing kehairanan, siapa pula yang datang malam-malam ni. 

Lagipun rasanya sesiapa yang mengenali  kami sedia maklum yang kami memang tak akan terima tetamu kalau siang bertukar malam. Kalau dulu, mungkin ya kerana kami berkongsi rumah dengan junior UMKL. Tapi, semenjak kami bertukar kerjaya, housemate kami minta pindah. Dan kami tiada halangan untuk itu, kerana kami sudah mampu untuk menyewa rumah flat ini dengan gaji baru kami. 
Shira bangun dengan langkah malas. Pintu dibuka sedikit untuk melihat siapa gerangannya yang mengetuk tadi. Tapi sepantas kilat juga dia menutup pintu itu. Mata sudah bulat pandang aku. Mulutnya tergerak-gerak menyebut nama seseorang. Aku pula yang tertanya-tanya, hairan tengok gelagat Shira itu. Tak akan nampak hantu kot!.



ANDREA peluk tubuh dengan perasaan yang sebal. Air mata yang berjuraian dibiarkan saja turun laju membasahi pipi. Sakit hati bila membaca artikel dalam majalah Media itu. Entah bagaimana, cekap saja reporter Malaysia ini dapat menghidu hubungannya dengan Ariel Zen. Sungguh dia sudah sedaya upaya menyembunyikan hubungan ini saat dia tahu Ariel Zan suami orang. Dia tak mahu seluruh masyarakat mencemuhnya kerana mempunyai hubungan dengan lelaki berstatus suami orang itu. Dan dia tahu bagaimana sakitnya hati dan perasaan seorang isteri andai ada orang ketiga dalam sesebuah perkahwinan itu. Dia sudah rasa dan belajar dari pengalaman yang dilalui ibunya, Puan Shima.

Terbayang lagi diruangan matanya saat bapanya menjatuhkan talak pada ibunya hanya kerana sudah jatuh hati pada seorang perempuan yang lebih cantik dan muda dari ibu. Dia benci saat membayangkan episod duka itu. Bapa jadi lelaki yang paling kejam saat itu. Sanggup meninggalkan ibu dan dirinya yang masih kecil hanya kerana sudah jatuh hati. Sekarang dia juga melalui saat itu, bezanya dia menjadi pemusnah rumahtangga Ariel Zen. Hati memang sakit. Hati memang pedih. Sakit untuk meninggalkan Ariel Zen kerana cinta sudah merajai hati. Pedih rasa hati saat dia memutuskan untuk tidak mahu menjadi orang ketiga dan pemusnah rumahtangga orang lain.

Bunyi nada dail Samsung Galaxy s4 itu menganggu hatinya untuk terus berduka lara. Dengan malas dia angkat panggilan itu. Ada suara hiba di hujung talian.

“Don’t disturb me!”. Andrea sudah meninggikan suara.

“Please!”. Suara itu merayu lagi.

“You nak apa, Ariel?. Tak cukupkah you dah bohong I selama ni. I tak mahu dengar semua ni. Hubungan kita dah putus. Titik”. Jerit Andrea sambil mencampak Samsung Galaxy s4 itu ke dinding biliknya. Berkecai  badan Samsung itu di atas lantai seperti hatinya yang berkecai kala ini. Air mata yang berjuraian semakin laju menitis. Malah kali ini ditambah pula dengan esakan yang semakin kuat. Andrea ternyata lemah untuk mengawal  perasaannya. Kenapa saat hati sudah berkenan dan cinta sudah memutik, dia tewas lagi pada mainan takdir?.

“Apa tak kena Drea?”. Terjengul wajah Puan Shima di muka pintu. Bergegas dia ke bilik Andrea tatkala telinga mendengar bunyi benda jatuh berkecai. Takut juga ada sesuatu yang tak diingini berlaku pada anak kesayangannya itu.

Andrea panggung kepala sambil tatap wajah tua Puan Shima. Pantas dia bangun dari perbaringan lalu meluru memeluk ibunya yang berada di muka pintu. Terkejut Puan Shima dengan reaksi Andrea yang mendadak itu.

“Mami”. Sepatah perkataan itu disebutnya. Datin Shima mengelus lembut rambut Andrea dengan penuh kasih sayang.

“Drea…Kenapa menangis macam ni, nak?”. Soal Datin Shima ingin tahu. Andrea hanya menggeleng. Tidak menjawab soalan Datin Shima itu.

“Pasal Ariel Zen kan?. Dahla Drea. Tak payah ingat lagi. Bukan mami dah cakap dia tak sesuai untuk Drea. Lupakan je!”. Pujuk Datin Shima lembut. Dalam hati sudah berbunga rasa gembira. Mudahlah untuknya meneruskan niat menjodohkan Andrea dengan Luqman Hakimi. Kali ini Andea mesti tiada bantahan lagi kerana hati sudah terluka.

“Kenapa dia tipu Drea?. Drea sayang dia mami. Drea dah mula cintakan dia. Drea tak sangka, Drea cintakan suami orang”. Andrea terus mengomel bersama airmata yang lebat menitis. Dia teresak-esak seperti kanak-kanak kecil yang kehilangan barang tersayang. Puan Shima mengusap perlahan belakang tubuh Andrea. Sesekali dia mengelus lagi rambut Andrea yang hitam lebat itu. 

“Sabar Drea. Bukan salah Drea. Salah lelaki tu. Lupakan dia. Jangan jadi pemusnah rumahtangga orang. Drea kan pernah melaluinya. Drea kan tahu peritnya mami menanggung semua tu. Kita hilang tempat bergantung. Mami hilang status kerana perampas itu.” Ucap Puan Shima terkilan. 

Memang dia terkilan dengan apa yang dilaluinya. Dia tak mahu hidup bermadu, maka dia memilih untuk hidup sendiri. Belajar dari keperitan yang dialami rakan karibnya, Puan Sri Khalida menyebabkan dia rela hilang status sebagai ‘Datin’. Untuk apa gelaran itu, andai hati dan perasaan remuk dengan tingkah suami yang lupa daratan. Puan Shima pejam mata, lalu menarik nafas panjang. Cuba untuk melegakan perasaan yang terasa sakit.

“Drea tahu mami, sebab tu Drea buat keputusan tak mahu jumpa dia lagi. Tapi, tak habis-habis dia mengganggu Drea.”Adu Andrea.

“Tak apalah Drea. Pasal tu biar mami yang uruskan. Tahulah mami nak buat apa. Cuma Drea kena janji dengan mami…tabahkan hati dan kuatkan semangat. Cinta boleh datang dan pergi. Cinta Andrea bukan untuk Ariel Zen…tapi milik Luqman Hakimi”. Pujuk Puan Shima tidak mahu kalah. Balik-balik nama Luqman Hakimi juga yang dikenenkan buat Andrea.

“Mami…please. Tak perlu cerita pasal Luqman Hakimi. Andrea nak berehat”. Pintas Andrea melepaskan pelukan Puan Shima. Bila dengar saja nama Luqman Hakimi, semangatnya menjadi semakin lemah. 

‘Puii…biar tak berlaki asalkan bukan Luqman Hakimi’. Cebiknya sebelum tubuh dibaringkan semula di tilam empuk. 

Puan Shima menyelimuti tubuh Andrea sebelum melangkah keluar. Dia senyum lagi dalam hati. Akhirnya kerja menjadi mudah. Patahnya hati Andrea kerana Ariel Zen boleh diubati dengan cinta Luqman Hakimi. Fikirnya lagi, sedangkan dia tidak tahu Andrea sedikit pun tidak punya hati lagi buat Luqman Hakimi.
Add a comment...

Bab 38

Haji Yunus duduk santai sambil menghembus asap rokok daun yang disisip di celah bibirnya. Di sedut dalam-dalam lalu dihembus perlahan ke udara. Berkelun asap rokok daun itu bertebaran ke udara di tiup angin sepoi di bawah pohon rambutan itu. Setelah habis sebatang rokok itu dihisap, dia ambil lagi sebatang rokok daun yang sudah dibalut tembakau itu. Kemudian, kalut dia mencari di mana pemetik api diletakkan. Terlupa pulak pemetik api itu disisipkan di dalam gulungan kain pelikat di pinggang. Haji Yunus senyum sendiri. Sudah menjadi satu kebiasaan, kalau merokok mesti pemetik api disisip di situ.

Pantas jari-jemari sudah mengagau mencari pemetik api yang berada di dalam gulungan kain pelikat dipinggangnya. Hampir melorot kain yang dipakai tatkala pemetik api itu sudah berjaya dicapai. Cepat-cepat dia memperkemaskan kain pelikat. Baru saja jari hendak memetik api, matanya sudah tertancap pada sekeping kad di hujung kakinya. Segera dicapai kad itu lalu mata membaca satu persatu huruf yang ada di situ. Selesai membaca, Haji Yunus menarik nafas perlahan. Teringat kembali pertemuannya yang tak dirancang kira-kira seminggu yang lepas.

“Hah…ayah! Menung apanya?. Mah panggil pun, ayah buat tak dengar ja”. Sapa Zaimah seraya menatang sedulang air kopi berserta kudapan buat Haji Yunus yang sedang bersantai  di bawah pohon rambutan itu. 

“Kus semangat. Terkejut ayah.” Cepat-cepat Haji Yunus menyorok kad nama itu kembali ke dalam gulungan kain pelikatnya itu. 
Zaimah senyum manis melihat gelagat ayahnya yang sedikit terkejut itu.

“Ha…apa yang ayah sembunyikan tu?. Gambar Mak Munah ya?”. Teka Zaimah.

“Isy..mengarutlah!. Adakah pulak gambar Munah tauke warung itu”. Sangkal Haji Yunus kembali menyedut rokok daun yang sudah dinyalakan api itu.

“Ayahkan regular customer. Manalah tau?. Kalau ayah nak Mah pinangkan Mak Munah untuk jadi isteri ayah. Cakap ja…Mah pergi pinangkan?”. 

“Isy..hang ni!. Dah tak suka nak jaga ayah ka yang minta ayah kawin lain?”.

“Bukan macam tu. Ayah tu dah lama menduda. Kesian pulak. Mah tak kisah kalau ayah nak kawin lain”. Jujur Zaimah menjawab. 

Kasihan pula melihat hidup Haji Yunus yang kesepian itu. Dah lama menduda semenjak dia bernikah dengan Hisyam lagi. Tiba-tiba hatinya terasa sayu apabila nama Hisyam berada dimindanya.

“Mah…usia ayah ni dah tua. Bila-bila masa bakal dijemput ALLAH. Ayah dah tak ada keinginan pada semua tu. Mah tu yang ayah risaukan. Sampai bila Mah nak macam ni?. Sampai bila nak lari dari Hisyam?”. Entah kenapa, sejak terlihat sekeping kad nama tadi Haji Yunus terasa hendak bertanyakan kembali soalan yang sudah lama dipendamkan itu.

“Ayah!. Boleh dak kita jangan bincang soal ini?. Mah dah tak mau dengar semua tu!”.

“Kali ni Mah kena dengar jugak. Ayah dah jumpa Hisyam”. Balas Haji Yunus tenang. 

Zaimah menarik nafas. Terasa ketat dadanya kala nafas dihembuskan. Terkejut bila mendengar Haji Yunus menyebut nama Hisyam. Dadanya terasa bergetar hebat. Kenapa lelaki itu muncul kembali?. Bagaimana lelaki itu tahu yang dia masih hidup?. Dan lebih menghairankan, bagaimana lelaki itu tahu dia berada di sini?.

“Minggu lepas masa ayah kat warung Munah tu, Hisyam datang jumpa ayah”. Terang Haji Yunus sambil menghela nafas yang berat.

Sungguh dia tidak menyangka boleh ketemu menantu yang sudah lama dilupakan wajahnya itu. Sekarang ini pun, dia masih lagi percaya dengan tidak yang Hisyam boleh mencarinya sehingga ke sini.
Zaimah tidak terkata. Hanya wajahnya saja yang menggambarkan hatinya kala ini. Ada air mata yang mengalir tanpa dapat ditahan lagi. Dia duduk dipangkin itu sambil mengucap panjang. Kepalanya ditundukkan. Dadanya sudah berombak perlahan, cuba menahan esakan dari kedengaran kuat.

“Mulanya ayah tak percaya itu Hisyam. Ayah memang tak nak jumpa Hisyam. Ayah marah sebenarnya bila fikir apa yang berlaku pada hang selama ini. Ayah marah bila fikirkan nasib cucu ayah yang tak pernah kenal sapa itu ayah selama ini. Tapi marah ayah tidak lama. Ayah sedar…kita tak boleh biarkan kemarahan menguasai keadaan. Ayah perlu dengar apa yang Hisyam nak kata…ayah perlu beri dia peluang untuk terangkan keadaan sebenar”. Haji Yunus pandang ke  arah  Zaimah yang  menahan tangis. 

Tumpah simpatinya pada nasib satu-satunya anak yang dia ada. Banyak kali dia menasihat malah sudah dimarah anaknya itu supaya kembali pada Hisyam. Namun anaknya itu degil. Rela digantung tidak bertali asalkan tidak kembali pada Hisyam. Alasannya kerana tak mahu bertemu dengan Puan Sri Khalida. Dia takut andai nyawa menjadi taruhan lagi.

“Sampai bila kamu nak sembunyi Mah. Nurin nak kahwin tak lama lagi. Hisyam perlu tahu sebagai wali pada anak hang, Mah. Macamana hang sembunyi pun, macamana hang nak lari dari madu hang pun, kena ingat… sampai bila?!”. Haji Yunus sudah tinggikan suara. 

Kesal sebenarnya dengan apa yang berlaku. Dia kesal sebagai ayah dia lambat bertindak. Dia biarkan saja nasib Zaimah tanpa dibela. Dia biarkan saja mereka hidup bersembunyi dari pengetahuan menantunya itu.

“Semua salah ayah. Salah ayah!”. Ucap Haji Yunus sebak. 

Suaranya kembali mengendur. Sudah tidak tinggi lagi.  Zaimah angkat kepala lalu pandang wajah tua ayahnya. Dia peluk tubuh tua itu dengan penuh kasih. Kali ini dia sudah menangis di bahu ayahnya pula. 

“Salah Mah…bukan ayah. Mah yang degil. Mah yang nak tanggung semua ni. Mah takut ayah. Takut dengan apa yang berlaku dulu. Mah takut Khalida mencari kita kalau dia tahu yang Mah masih hidup. Mah buat semua ni demi Nurin. Mah tak mahu nyawa Nurin terancam”. Balas Zaimah dengan suara serak. Cuba menyalahkan diri sendiri dengan apa yang berlaku. Badannya terhinggut-hinggut menahan  tangis. Haji Yunus mengusap perlahan belakang Zaimah yang berada dalam  dakapannya. Cuba menenteramkan perasaan anaknya yang gundah itu.

“Hisyam dah terangkan segalanya. Selama ini dia sangka hang dah mati. Dia ditipu madu hang sendiri. Kubur Zaimah, orang gaji hang tu disangka kubur hang. Selama 25 tahun ni, Hisyam ingat dia sudah kehilangan hang dan Nurin.”

“Setiap apa yang berlaku ada hikmahnya.” Sambung Haji Yunus lagi dengan senyuman. 

Zaimah mengesat air mata yang mengalir. Dia panggung kepala lalu menatap wajah ayahnya yang senyum itu. Wajahnya keliru melihat senyuman yang terukir dibibir Haji Yunus dan apa yang didengari tadi.

“Maksud ayah?”. Soalnya ingin tahu.

“Kalau tak kerana hang pi KL hari tu mungkin sampai sekarang Hisyam tak tahu yang hang masih hidup dan dia punya anak”. Haji Yunus berjeda sebentar.

“Pasal kes terserempak dengan hanglah, Hisyam tergerak hati nak cari hangpa semua. Dia hantar penyiasat untuk cari hang, Mah. Dia juga tahu Nurin anaknya. Nurin pula kerja dengan dia sekarang. Kecilnya dunia ni dan hebatnya takdir ALLAH, Mah”. Sambung Haji Yunus sambil mengucap syukur. Gembira dengan apa yang telah direncanakan ALLAH.

“Dia juga tahu Nurin dah bertunang. Dia gembira dengan pilihan Nurin. Dia harap sangat agar dapat walikan pernikahan Nurin nanti. Dia minta ayah bincangkan dengan hang.”

“Tapi…Mah…err…”. Zaimah tersekat-sekat untuk menuturkan kata-kata seterusnya. Hatinya terasa kosong. Hendak bergembira atau takut pun dia tidak tahu. Sudah lama dia cuba melenyapkan nama Hisyam dari hatinya. Namun mana mungkin kerana Nurin adalah lambang kasih mereka. Pada Nurin, ada Hisyam.

“Kenapa masih teragak-agak Mah?. Ayah rasa Nurin patut tahu siapa ayahnya. Masanya dah sampai, Mah”. Tambah Haji Yunus lagi. Suara sudah dilembutkan untuk memujuk Zaimah.

 Moga kata-katanya sebelum ini terkesan di hati Zaimah. Dia pandang sayu wajah Zaimah. Usia muda yang dibazirkan begitu saja dengan hidup bersembunyi. Semuanya gara-gara  kerana takut pada Khalida madu tua. Tambah kasihan pada Nurin satu-satunya cucu yang dia ada. Sejak lahir sehingga bakal menjadi isteri orang pun, Nurin tidak pernah kenal siapa ayahnya.

“Mah…bimbang pada madu Mah ayah. Mah takut dia ulang lagi peristiwa lama kalau dia tahu Mah masih hidup”.

“Mah..dah 25 tahun peristiwa itu terjadi. Dulu, mungkin hang takut pasai Hisyam tak da di sisi hang. Dan Hisyam sendiri ditipu selama 25 tahun ini dengan berita kematian hang. Patutnya hang berilah Hisyam peluang untuk menebus kesilapannya. Ayah tahu, menantu ayah tu seorang yang adil dan bertanggungjawab. Dia pasti akan lindungi hang, Mah.”

Zaimah tidak terkata. Dia diam tidak membalas. Kata-kata dari ayahnya ditelan dalam hati. Setiap kata-kata itu ada pujukan dan harapan. Zaimah tahu, apa yang berlaku selama ini adalah kerana ketakutannya pada Khalida. Tambahan pula Hisyam langsung tidak mencarinya selama dia hidup bersembunyi. Dia hidup dalam kejahilan dan jauh hati dengan sikap suami yang seolah lepas tangan. Akhirnya Nurin sendiri yang menjadi mangsa atas sikapnya itu. Kejahilannya itu menyebabkan Nurin jauh dari kasih seorang bernama ayah.

“Ayah harap sangat hang dapat hidup dengan Hisyam semula. Ayah dah tua, Mah. Bila dah sampai masa, ayah nak tutup mata dengan hati lapang yang hang dah hidup bahagia macam orang lain yang ada laki, Mah”. Haji Yunus sebak. Mata sudah mula berkaca-kaca.

“Maafkan Mah, ayah”. Zaimah sapu perlahan kelopak mata Haji Yunus yang sudah digenangi airmata itu.

“Mah, hajat ayah nak habiskan umuq mengaji di Pondok Pak Ya tu. Dah lama ayah teringin sangat, Mah. Tapi ayah pendamkan hajat ayah tu, pasai pikiaq hang duk sorang kat sini. Kalau hang baik balik dengan Hisyam, lega hati ayah, Mah”. Luah Haji Yunus tentang hasratnya yang terpendam selama ini.

Zaimah rangkul kemas bahu ayahnya. Sungguh dia terasa amat bersalah sekali. Hasrat Haji Yunus terpaksa berkubur kerana risaukan dirinya selama ini. Terasa dirinya amat bersalah sekali.
Add a comment...
Wait while more posts are being loaded