Profile

Cover photo
osman abidin
Works at โรงเรียนเอกชน
Attended ปทุมธานี
Lives in Fathoni
34 followers|3,826 views
AboutPostsPhotosYouTube

Stream

osman abidin

Shared publicly  - 
 
Ringkasan Hikayat Raja Pasai


Hikayat Raja Pasai bermula dengan kisah dua orang raja yang bersaudara, iaitu Raja Ahmad dan Raja Muhammad. Pada awalnya, mereka ingin membuka negeri di Samarlangga. Ketika menebas hutan untuk membuka negeri, Raja Muhammad telah menemui seorang kanak-kanak perempuan dari sebuah pokok buluh. Lalu dia mengambil kanak-kanak itu, dan menjadikannya sebagai anaknya sendiri. Kanak-kanak itu dinamakan Puteri Betung. Raja Ahmad pula mendapat seorang anak lelaki yang dijaga oleh seekor gajah. Anak lelaki itu dinamakan Merah Gajah. Setelah dewasa, Puteri Betung dan Merah Gajah dinikahkan. Mereka mendapat dua orang anak lelaki yang diberi nama Merah Silau dan Merah Hasum.
Pada suatu hari, Merah Gajah melihat sehelai rambut Puteri Betung yang berwarna emas. Dia meminta untuk mencabut rambut itu dari Puteri Betung tetapi Puteri Betung tidak mengizinkannya. Namun demikian, Merah Gajah tetap mencabut rambut itu ketika Puteri Betung sedang tidur. Akibat daripada perbuatan itu, keluarlah darah putih dari kepala Puteri Betung kemudian beliau meninggal dunia. Apabila diketahui oleh Raja Muhammad, baginda sangat marah lalu membunuh Merah Gajah. Apabila Raja Ahmad mengetahui bahawa anaknya dibunuh, baginda terus melancarkan perang terhadap Raja Muhammad. Akhirnya, kedua-dua raja tersebut menemui ajal dalam peperangan tersebut.
Setelah perang selesai, Merah Silau dan Merah Hasum bersepakat untuk meninggalkan negeri Samarlangga dan berniat untuk membuka negeri lain. Merah Silu membuka negeri Samudera. Setelah diislamkan, Merah Silau menukar namanya menjadi Malikul Saleh. Baginda kemudiannya mengahwini puteri Sultan Perlak, iaitu Puteri Ganggang. Daripada perkahwinan itu, lahir seorang anak lelaki yang diberi nama Malikul Tahir. Tampuk pemerintahan diambil alih pula oleh Malikul Tahil. Setelah baginda mangkat, kedua putera Malikul Tahir iaitu Malikul Mahmud dan Malikul Mansur yang mengambil alih tugas bapanya. Malikul Mahmud memerintah Samudera manakala Malikul Mansur memerintah negeri Pasai. Setelah Malikul Mahmud mangkat, takhta kerajaan jatuh ke tangan puteranya, Sultan Ahmad Perumudal Perumal. Pemerintah negeri Pasai diakhiri oleh Sultan Ahmad Perumudal Perumal kerana berlakunya zaman kejatuhan Pasai.

Pada suatu hari, Merah Silau pergi berburu dengan membawa anjingnya, Si Pasai. Apabila baginda melepaskan Si Pasai, anjing itu terus menyalak di atas sebuah bukit yang tinggi. Lalu Merah Silau melihat di sana terdapat seekor semut yang sangat besar, sebesar seekor kucing. Kemudian, Merah Silau menangkap semut tersebut lalu dimakannya. Merah Silau kemudiannya menyuruh para pengikutnya menebas hutan untuk menjadikan kawasan itu sebuah negeri. Setelah siap, Merah Silau tinggal di kawasan itu dengan membuat istana miliknya bersama-sama dengan segala hulu balang dan rakyat jelata. Lalu, baginda menamakan negeri itu sebagai Samudera, sempena semut besar yang ditemuinya.
Nama negeri Pasai pula diambil daripada nama anjing Sultan Malikul Saleh. Pada suatu hari, Sultan Malikul Saleh pergi berburu dengan para pengikutnya di tepi laut. Turut bersama baginda ialah anjang peliharannya, Si Pasai. Setelah tiba di tepi laut, Si Pasai dilepaskan lalu masuk ke dalam hutan. Kemudian, Si Pasai bertemu dengan seekor pelanduk yang sedang duduk berehat di atas suatu kawasan tanah tinggi. Si Pasai kemudiannya menyalak kepada pelanduk tersebut dan ingin menangkapnya. Sesuatu yang ganjil telah berlaku apabila pelanduk itu membalas salakan Si Pasai. Apabila Si Pasai mendengar salakan pelanduk tadi, ia pun kembali ke belakang iaitu di tempat asalnya. Setelah Sultan Malikul Saleh melihat kejadian yang berlaku itu, baginda pun cuba untuk menangkap pelanduk itu tadi. Namun, pelanduk itu dapat melarikan diri dari ditangkap oleh Sultan Malikul Saleh. Baginda kemudiannya menanyakan kepada semua hulu baling sama ada pernah melihat seekor pelanduk yang gagah sekali. Setelah itu, terlintas di fikiran Sultan Malikul Saleh untuk membuka negeri baru khas untuk anakandanya, Sultan Malikul Tahir. Setelah kembali ke negeri Samudera, baginda memerintahkan agar kawasan tersebut dibersihkan, lalu baginda mendirikan sebuah istana di kawasan itu. Tidak berapa lama kemudian, maka selesailah semua pembinaan di kawasan tanah tinggi tersebut kemudian anjing baginda, Si Pasai pun mati. Baginda kemudian memerintahkan agar Si Pasai ditanam di negeri yang baru dibuka itu. Sempena kematian Si Pasai, maka Sultan Malikul Saleh menamakan negeri baru itu sebagai negeri Pasai.
Nabi Muhammad S.A.W pernah berpesan kepada seorang sahabat bahawa suatu hari nanti akan muncul negeri di bawah angin yang bernama Samudera. Apabila berlakunya hal ini, maka hendaklah dihantar orang untuk mengislamkan orang-orang di negeri ini kerana di sinilah akan melahirkan ramai wali-wali Allah. Rasulullah juga berwasiat supaya rombongan yang bakal pergi ke sana singgah terlebih dahulu di negeri Mengiri untuk mengambil seorang fakir untuk dibawa ke Samudera. Wasiat tersebut kemudiannya sampai kepada Sharif Mekah iaitu Raja yang memerintah Mekah dan sekitarnya, Madinah dan wilayah Hijaz. Seorang ulamak yang bernama Sheikh Ismail dijadikan mualim atau nakhoda kapal bagi menjayakan wasiat Rasulullah itu. Beliau dan orang-orangnya pun kemudiannya berlayar ke negeri Mengiri seperti yang diwasiatkan oleh Nabi Muhammad, iaitu sebuah negeri yang terletak di benua Hindi.
Negeri Meringi ini diperintah oleh seorang raja yang bernama Raja Muhammad. Menurut cerita, Raja Muhammad adalah daripada keturunan sahabat baginda S.A.W iaitu Saidina Abu Bakar. Sebaik sahaja beliau mendapat tahu ada kapal hendak berlabuh di negerinya bagi memenuhi permintaan Sharif Mekah, baginda terus turun takhta lalu menabalkan seorang anaknya sebagai Raja Meringi yang baru. Selain itu, baginda juga melucutkan pakaian bangsawan yang ada di tubuhnya lalu menukar kepada pakaian orang fakir. Raja Muhammad yang telah menjadi fakir ini membawa pula seorang anaknya yang muda untuk meninggalkan istana dan bersama-sama menjadi fakir. Mereka pergi berjumpa Sheikh Ismail lalu meminta supaya dibawa belayar ke Samudera untuk bersama-sama menunaikan wasiat Nabi S.A.W.
Rombongan itu pun belayar mencari negeri Samudera. Tetapi,mereka tidak pasti kedudukan negeri tersebut sehinggalah mereka tersasar ke negeri Barus, Lamuri dan Perlak. Walau bagaimanapun, rombongan ini turut singgah di negeri-negeri untuk mengislamkan raja dan penduduknya tetapi apabila disuruh membaca al-Quran yang dibawa dari Mekah, tidak ada seorang pun yang pandai membacanya.
Pada suatu malam, Merah Silau sedang tidur. Dalam tidur baginda bermimpi melihat seorang tua berjubah datang dan memegang dagunya. Kemudian, orang itu menutup mata baginda dengan tangannya. Orang dalam mimpi tersebut menyuruh Merah Silau mengucap dua kalimah syahadah. Merah Silau bertanya kepada lelaki tersebut cara untuk mengucap, lalu lelaki itu menyuruh Merah Silau membuka mulutnya lantas meludah ke dalam mulutnya. Orang itu kemudiannya mengisytiharkan bahawa Merah Silau sebagai raja, dan nama barunya ialah Sultan Malikul Saleh. Orang itu juga berpesan kepada Merah Silau agar hanya memakan makanan yang halal dan menjauhi makanan yang haram, iaitu memakan binatang yang disembelih sahaja. Selain itu, orang tua itu juga memberitahu Merah Silau bahawa baginda sekarang berada dalam syariat agama Isam, iaitu agama Allah. Orang tua itu juga sempat mengingatkan Merah Silau bahawa dalam masa empat hari sahaja lagi akan sampai sebuah kapal dari Mekah, dan Merah Silau hendaklah mengikut apa sahaja yang dibawa oleh rombongan tersebut tanpa banyak bantahan. Merah Silau kemudian dapat tahu bahawa orang lelaki itu ialah Nabi Muhammad S.A.W. setelah terjaga, Merah Silau merasakan bahawa dirinya sudah dikhatankan. Kesan itu boleh dilihat nyata pada tubuhnya. Baginda juga sentiasa mengucapkan dua kalimah syahadah tanpa henti. Kemudian, baginda membaca al-Quran tiga puluh juzuk dengan lancar sehingga tamat. Semua menteri dan hulu balang merasa hairan mendengar perkataan demi perkataan yang disebut oleh raja mereka, kerana sebelum ini mereka tidak pernah mendengarnya.
Tidak lama kemudian, rombongan Sheikh Ismail sampai ke Teluk Terli lalu berlabuh di situ. Fakir Muhammad terjumpa dengan seorang lelaki yang sedang menjala ikan lalu bertanya nama negeri tersebut dan nama ketuanya. Lelaki itu menjawab bahawa negeri itu ialah Samudera dan rajanya ialah Merah Silau atau nama islamnya, Malikul Saleh.
Pada keesokan harinya, Syeikh Ismail pun turun ke darat lalu pergi menemui Sultan Malikul Saleh. Syeikh Ismail meminta Sultan Malikul Saleh mengucap dua kalimah syahadah. Lalu mengucaplah Sultan Malikul Saleh tanpa sebarang kesalahan. Pada keesokan harinya pula, Syeikh Ismail bersama fakir Muhammad datang kembali menemui Sultan Malikul Saleh dengan membawa al-Quran tiga puluh juzuk. Sultan Malikul Saleh membaca al-Quran itu dengan betul tanpa perlu diajar. Syeikh Ismail dan fakir Muhammad akhirnya bersyukur kerana telah menemui orang yang diwasiatkan oleh Nabi Muhammad S.A.W.
Syeikh Ismail kemudiannya meminta Sultan Malikul Saleh untuk menghimpunkan segala hulubalang dan seluruh rakyat yang terdiri daripada semua peringkat umur dan jantina. Setelah dihimpunkan, mereka diajar mengucap dua kalimah syahadah oleh Syeikh Ismail. Mereka mengucapkannya dengan penuh keyakinan dan keikhlasan. Oleh sebab itu, negeri Samudera disebut juga sebagai Negeri Darulsalam. Hal ini kerana, setelah memeluk Islam, negeri itu berada dalam keadaan yang aman dan sejahtera.
Setelah Sultan Malikul Mahmud mangkat, takhta kerajaan jatuh ke tangan puteranya, Sultan Ahmad Perumudal Perumal. Sultan Ahmad dirajakan oleh Sultan Malikul Saleh itu sendiri di Pasai. Sultan Ahmad ini ialah seorang pemerintah yang zalim. Dia sanggup membunuh anaknya sendiri. Kezalimannya juga diketahui oleh kerajaan Majapahit.
Sultan Ahmad Perumudal Perumal ini sangat menyukai perempuan dan akan mengahwini mana-mana sahaja perempuan yang baginda inginkan. Oleh sebab itu, baginda mempunyai anak seramai 30 orang. Lima orang anaknya ialah seibu dan sebapa, iaitu Tun Beraim Bapa, Tun Abdul Jalil, Tun Abul Fadil, Tun Medam Peria dan Tun Takiah Dara. Anaknya Tun Beraim Bapa itu merupakan seorang pahlawan yang sangat kuat dan tidak ada bandingnya pada zaman tersebut. Manakala, Tun Abdul Jalil merupakan seorang lelaki yang sangat kacak rupa parasnya. Tun Abul Fadil pula seorang anak yang kuat agama dan bijaksana dalam soal keagamaan. Dua orang anak perempuannya Tun Medam Peria dan Tun Takiah Dara sangat cantik dan tidak ada tandingannya pada zaman itu.
Kezaliman Sultan Ahmad dapat dilihat apabila baginda berahikan kedua-dua anak kandungnya sendiri dan memberitahu para pembesarnya bahawa dia ingin mengahwini dua puteri kandungnya tersebut. Setelah Tun Beraim Bapa mendengar berita tersebut, segera baginda melarikan kedua-dua adiknya ke Tukas. Apabila Sultan Ahmad mengetahui akan hal tersebut, baginda sangat marah. Sultan Ahmad bertambah marah apabila mengetahui puteranya bergurau senda dengan seorang dayang yang cantik bernama Fatimah Lampau. Oleh sebab itu, baginda kemudiannya merancang untuk membunuh anaknya Tun Beraim Bapa. Pelbagai cara yang dibuatnya untuk membunuh Tun Beraim Bapa, namun semuanya gagal kerana keperkasaan Tun Beraim Bapa.
Raja Ahmad kemudiannya menghantarkan makanan beracun kepada Tun Beraim Bapa. Tun Beraim bapa memberikan makanan tersebut kepada anjing lalu anjing itu pun mati. Baginda memberikan pula kepada ayam, ayam tersebut juga mati. Oleh sebab Tun Beraim Bapa tidak mahu menderhaka, maka dia juga turut memakan makanan itu. Lalu gatal-gatal seluruh tubuhnya. Adik-adik perempuannya juga meninggal dunia kerana memakan makanan itu. Akhirnya, Tun Beraim Bapa mati dan dikuburkan di Bukit Fudul Allah.
Kezaliman Sultan Ahmad Perumudal Perumal tidak berhenti setakat itu sahaja. Baginda kemudiannya membunuh puteranya Tun Abdul Jalil. Baginda membunuh anak-anaknya hanya kerana puteri Majapahit jatuh cinta dengan anaknya. Puteri itu bernama Tuan Puteri Gemerencang. Puteri Gemerencang jatuh hati setelah melihat gambar Tun Abdul Jalil yang sangat kacak. Oleh sebab itu, Tuan Puteri Gemerencang pun pergi belayar ke negeri Pasai. Apabila Sultan Ahmad mengetahui Tuan Puteri Gemercangan ingin datang ke Pasai kerana mahu berkahwin dengan Tun Abdul Jalil, maka Sultan Ahmad sangat cemburu lalu membunuh puteranya itu. Apabila Tuan Puteri Gemercangan mendengar berita kematian Tun Abdul Jalil, dia pun berdoa agar dimatikan oleh Allah. Lalu, kapalnya tenggelam dalam laut Jambu Air, tempat mayat Tun Abdul Jalil dibuang. Angkatan yang membawa Tuan Puteri Gemercangan pulang kembali ke benua Jawa. Apabila mendengar berita kematian Tuan Puteri Gemercangan, Sultan Ahmad berasa sangat menyesal.
Setelah angkatan yang membawa Tuan Puteri Gemercangan sampai ke benua Jawa, mereka memberitahu akan hal yang berlaku. Oleh sebab itu, maka Sang Nata sebagai raja Majapahit mengambil keputusan untuk menyerang Pasai. Oleh sebab panglima perang Pasai yang handal, iaitu Tun Beraim Bapa sudah tiada, maka Pasai pun kalah. Akhirnya, Sultan Ahmad melarikan diri ke Menduga dengan penuh sesalan. Akhirnya, negeri Pasai berjaya ditawan oleh Majapahit.
Melalui peristiwa-peristiwa di atas, jelas menunjukkan bahawa kezaliman seseorang raja boleh menyebabkan runtuhnya sesebuah negara
 ·  Translate
1
Add a comment...
Have him in circles
34 people
Apinan Che-alee's profile photo
Hua Thossaphol Sanunwong's profile photo
Solarhooddin Hudson's profile photo
Fitriyah Duereh's profile photo
มักตา จะปะกิยา's profile photo
Mr.Khaled M.Mustafa's profile photo

osman abidin

Shared publicly  - 
 
Pemberian Nama Samudera
Maka tersebutlah perkataan Merah Silu (diam) di Rimba Jerau itu. Sekali peristiwa pada suatu hari Merah Silu pergi berburu. Ada seekor anjing dibawanya akan perburuan Merah Silu itu, bernama si Pasai.
Dilepaskannya anjing itu. Lalu, ia menyalak di atas tanah tinggi itu. Dilihatnya ada seekor semut, besarnya seperti kucing. Ditangkapnya oleh Merah Silu semut itu, lalu dimakannya. Tanah tinggi itupun disuruh Merah Silu tebas pada segala orang yang sertanya itu. Setelah itu, diperbuatnya akan istananya. Setelah itu, Merah Silu pun duduklah ia di sana; dengan segala hulubalangnya dan segala rakyatnya diam ia di sana. Dinamai oleh Merah Silu negeri itu Samudera, artinya semut yang amat besar (= raja); di sanalah ia diam raja itu.
II
Pembangunan Negeri Pasai
Kata sahib al-hikayat: Pada suatu hari, Sultan Malik as-Saleh pergi bermain-main berburu dengan segala laskarnya ke tepi laut. Dibawanya seekor anjing perburuan bernama si Pasai itu. Tatkala sampailah Baginda itu ke tepi laut, disuruhnya lepaskan anjing perburuan itu. Lalu, ia masuklah ke dalam hutan yang di tepi laut itu. Bertemu ia dengan seekor pelanduk duduk di atas pada suatu tanah yang tinggi. Disalaknya oleh anjing itu, hendak ditangkapnya. Tatkala dilihat oleh pelanduk anjing itu mendapatkan dia, disalaknya anjing itu oleh pelanduk.
Anjing itupun undurlah. Tatkala dilihat pelanduk, anjing itu undur, lalu pelanduk kembali pula pada tempatnya. Dilihat oleh anjing, pelanduk itu kembali pada tempatnya. Didapatkannya pelanduk itu oleh anjing, lalu ia berdakap-dakapan kira-kira tujuh kali.
Heranlah Baginda melihat hal kelakuan anjing dengan pelanduk itu. Masuklah Baginda sendirinya hendak menangkap pelanduk itu ke atas tanah tinggi itu. Pelanduk pun lari; didakapnya juga oleh anjing itu. Sabda Baginda kepada segala orang yang ada bersama-sama dengan dia itu:
"Adakah pernahnya kamu melihat pelanduk yang gagah sebagai ini? Pada bicaraku sebab karena ia diam pada tempat ini, itulah rupanya, maka pelanduk itu menjadi gagah".
Sembah mereka itu sekalian: "Sebenarnyalah seperti sabda Yang Maha Mulia itu". Pikirlah Baginda itu:
"Baik tempat ini kuperbuat negeri anakku Sultan Malik at-Tahir kerajaan". Sultan Malik as-Salehpun kembalilah ke istananya. Pada keesokan harinya Bagindapun memberi titah kepada segala menteri dan hulubalang rakyat tentera, sekalian menyuruh menebas tanah akan tempat negeri, masing-masing pada kuasanya dan disuruh Baginda perbuat istana pada tempat tanah tinggi itu.
Sultan Malik as-Salehpun pikir di dalam hatinya, hendak berbuat negeri tempat ananda Baginda. Titah Sultan Malik as-Saleh pada segala orang besar: "Esok hari kita hendak pergi berburu".
Telah pagi-pagi hari, Sultan Malik as-Salehpun berangkat naik gajah yang bernama Perma Dewana.
Lalu berjalan ke seberang datang ke pantai. Anjing yang bernama si Pasai itupun menyalak. Sultan Malik as-Salehpun segera mendapatkan anjing itu. Dilihatnya, yang disalaknya itu tanah tinggi, sekira-kira seluas tempat istana dengan kelengkapan, terlalu amat baik, seperti tempat ditambak rupanya. Oleh Sultan Malik as-Saleh tanah tinggi itu disuruh oleh Baginda tebas. Diperbuatnya negeri kepada tempat itu dan diperbuatnya istana. Dinamainya Pasai menurut nama anjing itu. Ananda Baginda Sultan Malik at-Tahir dirayakan oleh Baginda di Pasai itu.
III
Peminangan Seorang Sultan dan Perkawinannya
Kemudian dari itu, Sultan Malik as-Saleh menyuruhkan Sidi ‘Ali Ghijas ad-Din ke negeri Perlak meminang anak Raja Perlak. Adapun Raja Perlak itu beranak tiga orang perempuan, dan yang dua orang itu anak gehara, dan seorang anak gundik, Puteri Ganggang namanya.
Telah Sidi ‘Ali Ghijas ad-Din datang ke Perlak, ketiga ananda itu ditunjukkannya kepada Sidi ‘Ali Ghijas ad- Din. Adapun Puteri yang dua bersaudara itu duduk di bawah, anaknya Puteri Ganggang itu didudukkan di atas tempat yang tinggi, disuruhnya mengupas pinang.
Dan akan saudaranya kedua itu berkain warna bunga air mawar dan berbaju warna bunga jambu, bersubang lontar muda, terlalu baik parasnya. Sembah Sidi ‘Ali Ghijas ad-Din kepada Raja Perlak:
"Ananda yang duduk di atas, itulah pohonkan akan paduka ananda itu".
Tetapi Sidi ‘Ali Ghijas ad-Din tiada tahu akan Puteri Ganggang itu anak gundik Raja Perlak. Maka Raja Perlakpun tertawa gelak-gelak, seraya katanya: "Baiklah, yang mana kehendak anakku".
Sumber: Bunga Rampai Melayu Kuno, 1952 (dengan penyesuaian ejaan)
 ·  Translate
1
Add a comment...
People
Have him in circles
34 people
Apinan Che-alee's profile photo
Hua Thossaphol Sanunwong's profile photo
Solarhooddin Hudson's profile photo
Fitriyah Duereh's profile photo
มักตา จะปะกิยา's profile photo
Mr.Khaled M.Mustafa's profile photo
Work
Occupation
ครู
Skills
คอม ทั่วไป บุคคล ประวัติศาสตร์
Employment
  • โรงเรียนเอกชน
    ครู, 2005 - present
    ครู
Places
Map of the places this user has livedMap of the places this user has livedMap of the places this user has lived
Currently
Fathoni
Previously
ยะรัง
Links
Contributor to
Story
Tagline
SAYA ADALAH MUSLIM ( I AM MUSLIMEEN) ผม เป็นมุสลิม ครับ
Introduction
i am muslim ผมเป็นมุสลิมจาก ฟาตอนี ครับเรียนจบป.ตรีจากปทุมธานีครับ ตอนนีเป็นครูสอนในโรงเรียนเอกชนแห่งหนึ่งครับ สอนมาหกปีแล้วครับ
Bragging rights
มุสลิม แท้ๆร้อยเปอร์เซ็นต์
Education
  • ปทุมธานี
    IBM, 2001 - 2005
Basic Information
Gender
Male
Looking for
Friends, Dating, A relationship, Networking
Other names
osman