Profile cover photo
Profile photo
Kita Bertiga
About
Kita's posts

Mungkin ini cerita gw atau bisa disebut kisah gw tapi kisah kan harus ada seneng sedihnya dan disini ngga ada soal seneng dan sedih soalnya ini bukan sinetron “Bawang Putih Bawang Merah” yg selalu sedih dan ini bukan acara “(bener-bener) Tahan Tawa” karena di acara tersebut gw bener-bener ngga ketawa dan malah terharu dan nangis kasian karena sumpah lawakannya ngga lucu pake banget. Oke biar  biar lebih gampang dan familiar di pendengaran para pembaca yang masih normal, sebut aja ini postingan pertama gw dan gw harap ini (bukan) satu-satunya postingan dalam blog ini. Lo harus siap-siap dengerin cerita gw, eh tapi kan ini tulisan, masak harus didengerin, harusnya dibaca dong, bego lo semua. Ini kan bukan pesan rahasia yang ada di dalem kaset yang bakal meledak 10 detik setelah didengerin kaya di pilem kardus kantor (dibaca: Film Box Office)
 
Oke deh ngga usah lama-lama dan basa-basi buat mengawali postingan di blog ini. Fyi aja nih buat para pembaca,gw orangnya ngga suka basa basi, soalnya itu ngga penting banget. Gw juga orangnya langsung to the point soalnya langsung ke masalahnya biar masalahnya cepet selesai. Lo semua juga tau kan kalo nyelesaiin masalah dan perkara dan prahara itu sebaiknya cepet-cepet diselesaiin biar pas bel bunyi kita bisa langsung ngumpulin lembar jawab kita ke pengawas dan berharap bisa dapet nilai UAS yg bagus dan memuaskan biar waktu main kita ngga berkurang kan? lhoo à skip. Perlu kalian tau juga, gw orangnya juga suka bingung, mungkin karena tes IQ yg membuktikan bahwa IQ gw berada dibawah ambang batas kewajaran. Cus soal kebingungan gw. Yang gw bingung sekarang adalah ketika terima raport. Kenapa bokap-nyokap kita lebih bangga kita dapet peringkat bagus tapi rata-rata jelek daripada kita dapet rata-rata tinggi tapi peringkatnya jelek??? Itu ibarat orangtua punya anak cowok, lalu anak tersebut ngehamilin orang dan ceweknya minta pertanggungjawaban. Tapii…… orangtua dari cowok tersebut engga marah dan bahkan malah bangga sama anak cowoknya karena anak cowoknya ternyata engga mandul. Tragis kan sodara-sodara…..  dan yang gw bingung sekarang yaitu sama kalimat diatas yg ketika awalnya gw ngomongin soal ‘nyelesaiin masalah’ dan berakhir dengan ‘nilai UAS yg memuaskan’. Dan setelah lo baca kalimat ini, lo pasti bakal baca lagi kalimat tentang nyelesaiin masalah dan prahara rumah tangga gw dengan Si Penulis yg ternyata gw sendiri . Gw bingung pasti lo ngga akan nemuin hal ngga wajar di kalimat itu karena lo pasti ngga teliti. Coba deh lo baca lagi kalimatnya, pasti lo juga ngga akan nemuin hal yg gw maksud karena kalimat diatas emang ngga ada yang aneh alias biasa aja dan normal. Gw juga bingung, kenapa setelah lo baca kalimat ini lo pasti pengen ketawa atau bahkan sekedar senyum dan ngulangin baca kalimat yang gw tulis diatas. Kalo yg ngga senyum sih gw pastiin kalo dia lagi baca postingan ini sambil nahan pup dan nungguin kamar mandinya kosong. Atau bahkan krn keseringan nonton  “(bener-bener)Tahan Tawa” di salah satu stasiun TV swasta di Indonesia yg inisialnya  T.R.A.N.S.T.V.
Kembali ke topik yang kita bicarain tadi soal basa-basi, sebenernya gw bingung soal apa yang akan gw bahas pas pertama. Gw udah coba nginget-nginget hal tersebut tapi gw tetep aja ngga inget. Jadi karena keterbatasan waktu yg kurang 5 menit lagi, gw bakal mengakhiri postingan gw karena pengawasnya udah ngingetin buat cepet-cepet dikumpulin. Semoga nilai mengarang Bahasa Indonesia gw dapet bagus meskipun gw ngga pake kata ‘saya’ dan ‘kamu’ karena setiap ada ‘saya’ dan ‘kamu; pasti ada kata ‘kita’. Kenapa gw males sama kata ‘kita’ ? karena setiap gw bilang ‘kita’, lo pasti bakal bilang “Lo aja Kali, gue sih engga”. Coba kalo hal itu terjadi di kelas. Pas gurunya bilang: “Anak-anak, besok senin kita akan memulai Ujian Nasional….” Dan kompak murid-murid menjawab “KITA? Lo aja kali, gue sih engga” kan gawat kalo gitu. Bisa-bisa besok senin lo ngga bisa ikut ujian nasional, malah lo bakal ngejalanin ujian hidup yg berat karena putus sekolah :D  So, inti dari postingan ini adalah. Kita sebagai warga Negara Indonesia yang baik harus nonton acara “(bener-bener)Tahan Tawa” kalo pengen nangis secara tiba-tiba.

Mungkin ini cerita gw atau bisa disebut kisah gw tapi kisah kan harus ada seneng sedihnya dan disini ngga ada soal seneng dan sedih soalnya ini bukan sinetron “Bawang Putih Bawang Merah” yg selalu sedih dan ini bukan acara “(bener-bener) Tahan Tawa” karena di acara tersebut gw bener-bener ngga ketawa dan malah terharu dan nangis kasian karena sumpah lawakannya ngga lucu pake banget. Oke biar  biar lebih gampang dan familiar di pendengaran para pembaca yang masih normal, sebut aja ini postingan pertama gw dan gw harap ini (bukan) satu-satunya postingan dalam blog ini. Lo harus siap-siap dengerin cerita gw, eh tapi kan ini tulisan, masak harus didengerin, harusnya dibaca dong, bego lo semua. Ini kan bukan pesan rahasia yang ada di dalem kaset yang bakal meledak 10 detik setelah didengerin kaya di pilem kardus kantor (dibaca: Film Box Office)
 
Oke deh ngga usah lama-lama dan basa-basi buat mengawali postingan di blog ini. Fyi aja nih buat para pembaca,gw orangnya ngga suka basa basi, soalnya itu ngga penting banget. Gw juga orangnya langsung to the point soalnya langsung ke masalahnya biar masalahnya cepet selesai. Lo semua juga tau kan kalo nyelesaiin masalah dan perkara dan prahara itu sebaiknya cepet-cepet diselesaiin biar pas bel bunyi kita bisa langsung ngumpulin lembar jawab kita ke pengawas dan berharap bisa dapet nilai UAS yg bagus dan memuaskan biar waktu main kita ngga berkurang kan? lhoo à skip. Perlu kalian tau juga, gw orangnya juga suka bingung, mungkin karena tes IQ yg membuktikan bahwa IQ gw berada dibawah ambang batas kewajaran. Cus soal kebingungan gw. Yang gw bingung sekarang adalah ketika terima raport. Kenapa bokap-nyokap kita lebih bangga kita dapet peringkat bagus tapi rata-rata jelek daripada kita dapet rata-rata tinggi tapi peringkatnya jelek??? Itu ibarat orangtua punya anak cowok, lalu anak tersebut ngehamilin orang dan ceweknya minta pertanggungjawaban. Tapii…… orangtua dari cowok tersebut engga marah dan bahkan malah bangga sama anak cowoknya karena anak cowoknya ternyata engga mandul. Tragis kan sodara-sodara…..  dan yang gw bingung sekarang yaitu sama kalimat diatas yg ketika awalnya gw ngomongin soal ‘nyelesaiin masalah’ dan berakhir dengan ‘nilai UAS yg memuaskan’. Dan setelah lo baca kalimat ini, lo pasti bakal baca lagi kalimat tentang nyelesaiin masalah dan prahara rumah tangga gw dengan Si Penulis yg ternyata gw sendiri . Gw bingung pasti lo ngga akan nemuin hal ngga wajar di kalimat itu karena lo pasti ngga teliti. Coba deh lo baca lagi kalimatnya, pasti lo juga ngga akan nemuin hal yg gw maksud karena kalimat diatas emang ngga ada yang aneh alias biasa aja dan normal. Gw juga bingung, kenapa setelah lo baca kalimat ini lo pasti pengen ketawa atau bahkan sekedar senyum dan ngulangin baca kalimat yang gw tulis diatas. Kalo yg ngga senyum sih gw pastiin kalo dia lagi baca postingan ini sambil nahan pup dan nungguin kamar mandinya kosong. Atau bahkan krn keseringan nonton  “(bener-bener)Tahan Tawa” di salah satu stasiun TV swasta di Indonesia yg inisialnya  T.R.A.N.S.T.V.
Kembali ke topik yang kita bicarain tadi soal basa-basi, sebenernya gw bingung soal apa yang akan gw bahas pas pertama. Gw udah coba nginget-nginget hal tersebut tapi gw tetep aja ngga inget. Jadi karena keterbatasan waktu yg kurang 5 menit lagi, gw bakal mengakhiri postingan gw karena pengawasnya udah ngingetin buat cepet-cepet dikumpulin. Semoga nilai mengarang Bahasa Indonesia gw dapet bagus meskipun gw ngga pake kata ‘saya’ dan ‘kamu’ karena setiap ada ‘saya’ dan ‘kamu; pasti ada kata ‘kita’. Kenapa gw males sama kata ‘kita’ ? karena setiap gw bilang ‘kita’, lo pasti bakal bilang “Lo aja Kali, gue sih engga”. Coba kalo hal itu terjadi di kelas. Pas gurunya bilang: “Anak-anak, besok senin kita akan memulai Ujian Nasional….” Dan kompak murid-murid menjawab “KITA? Lo aja kali, gue sih engga” kan gawat kalo gitu. Bisa-bisa besok senin lo ngga bisa ikut ujian nasional, malah lo bakal ngejalanin ujian hidup yg berat karena putus sekolah :D  So, inti dari postingan ini adalah. Kita sebagai warga Negara Indonesia yang baik harus nonton acara “(bener-bener)Tahan Tawa” kalo pengen nangis secara tiba-tiba.
Wait while more posts are being loaded