Profile cover photo
Profile photo
I Zart
65 followers -
Z-Artimage
Z-Artimage

65 followers
About
I Zart's posts

Post has attachment
Public
Jurugambar perkahwinan Malaysia. Untuk keterangan dan maklumat serta tempahan perkhidmatan sila hubungi talian baru kami di:
011-2587 5449
012-202 4020
019-650 2783

Post has attachment
Public
Jurugambar Perkahwinan Malaysia. Untuk keterangan, pertanyaan, maklumat dan tempahan perkhidmatan jurugambar Malaysia sila hubungi kami di: 011-2587 5449 @ 012-202 4020. TQ

Post has attachment
Public
Yusrina&Zaideen

Post has attachment
Cinta Usia Jiwa Kekal Selamanya

Post has attachment
Diari Foto & Video Perkahwinan Malaysia

Post has attachment
PhotoPhotoPhotoPhoto
2016-05-17
4 Photos - View album

Post has attachment
My life my passion

#art   #photography   #nature   #passion   #fotografi   #alam   #kehidupan   #image  
PhotoPhotoPhotoPhotoPhoto
2016-05-16
12 Photos - View album

Post has attachment
This is my image logs
Photo

assalammualaikum...
salam sejahtera kepada semua, moga2 kita dalam kebahagiaan dan jiwa yang tenang. Moga2 kita semua beroleh kedamaian yang sebenar2 damai. Moga2 kita semua mencapai kesempurnaan semahunya...
Pembuka bicara aku sembahkan permohonan ampun dan maaf andai ruang ini memberi kesan yang tidak terjangka akan akal fikiran. Harapan agar bicara ini tidak mengganggu keadaan dan menyulitkan kehidupan. Moga2 tidak ada yang terkesan sepertimana aku terkesan.
Ya...bagaimana mahu aku mulakan bicara kerana beratnya kisah cerita hidup dalam perasaan yang tidak dapat aku hamburkan pada yang berhak untuk dihambur. Mungkin juga disini aku kisahkan tentang hidup yang dilalui insan yang sama seperti aku, atau mungkin juga disini tempat untuk aku luahkan semahuku...kerana tidak ada tempat bagiku untuk aku lembarkan menjadi hamparan menerima semahunya.
Aku. Itulah satu penyata diri yang aku dapat gambarkan pada permulaan bicara ini. Kisah tentang aku, yang aku sebagai makhluk tercipta disini bukan atas dasar pilihan. Aku, yang berjalan menerusi susur aturan hidup tanpa aku yang menetapkan sesuatu. Yang benar dan salah dibebankan ke atas aku tanpa perlu bersoal jawab mengapa?...
Aku, yang mencetus segalanya dan memikul segalanya tanpa perlu memberi alasan. Lantas aku disini terkunci dan mati dengan segala tingkah laku, kesannya itu memberi beribu pengertian yang sebenarnya tidak aku mengerti. Aku, tidak pernah meminta untuk begini. Aku, tidak pernah mahukan sejarah dunia itu begitu. Tapi...aku hanyalah aku, yang tidak berdaya menongkah undang2 lagaknya akulah si pengubal peraturan. Aku hanya makhluk yang wujud penuh dengan kelemahan, tidak kuat, tidak sempurna, tidak ada apa2.
Dalam aku hanya ada aku...yang aku kenal bukan seperti kamu yang aku kenal. Aku tahu aku, yang dalamnya begitu, dan diluar juga begitu...tidak begini. Aku, yang menyimpan segala rasa, yang terbeban juga terhimpit lantaran ujian menimpa dan bertimpa. Aku tidak gagah, aku tidak kuat seperti kamu gagah perkasa. Aku punya hati, aku punya naluri...aku punya perasaan, dan aku juga berkeinginan. Tapi mintaku tidak pernah lebih, tidak pernah aku mohon mengatasi had yang kamu tetapkan. Aku tidak pernah ingkar andai kamu telah tetapkan kehendakmu dariku. Kadang aku leka, kadang aku alpa kemudian aku kembali mengikut kemahuanmu. Aku bukan sempurna yang layaknya tidak pernah lupa, aku bukannya istimewa yang dikategorikan satu dalam jutaan manusia. Namun...aku usahakan juga agar kamu rasa puas. Aku turutkan juga agar kamu rasa itu yang kamu hajatkan...
Aku...lakukan semua, mencuba dalam lurus telunjukmu. Ke kiri...ke kanan atas perintah yang aku tahu tidak boleh dibantah. Bukan sekali, bukan dua kali...malah berkali2. Aku akur aku tunduk mengikut walau kadang aku persoal mengapa?...Oh persoalan itu tidak wajar aku pertanyakan, kerana semua berpunca dari aku. Benar...akulah segalanya.
Dunia, kamu terlalu mencabar...suasana, kamu terlalu membakar...keadaan, kamu sering menekan aku yang sedang sulit.
Dulu, aku tidak begini. Aku bukan seperti sekarang. Aku bukan makhluk yang kamu kenal dan aku juga tidak anggap aku siapa2. Dulu, aku lamar kehidupan tanpa aku tahu pancarobamu, tanpa aku tahu onak duri yang ada padanya. Aku anggap kamu seperti aku, yang luarnya begini dan dalam tidak pula begitu. Tika itu aku suci, dengan rasa yang sangat bersih, dan mimpi yang sangat menawan. Tika itu aku benar2 lurus selurus telunjukmu, tidak ada cacat cela yang ada di jari jemarimu. Aku selusuri perjalanan itu, aku berikan mengikut seleramu. Walau kadang kala aku tidak mampu, tapi kerana kamu aku turutkan jua. Aku tempuh segala rintangan aku langgar semua halangan hanya kerana kamu...
Tahukah kamu undang2 itu bukan aku yang punya? Tahukah kamu aku ketepikan juga peraturan dan tetapan hanya untuk kamu? Bukan sedikit yang aku lakukan, bukan sehari aku bina jalan2 itu. Jika kamu masih ingat...ku harapkan kamu ingat, kerana sudah acap kali aku khabarkan ketika aku dan kamu masih beriringan. Pernah dulu kau pinta, pernah dulu kau duga, sedang aku yang mengikuti jalan2 sempit tidak pula kamu selami dan harungi ia. Kamu anggap aku lupa...kamu anggap aku dusta...Ya, aku akur juga persepsi dirimu tentang aku.
Pandanganmu padaku berbeza, penglihatan kamu padaku tidak sama, mana mungkin kamu merasainya kerana kamu tidak berada di situasi aku. Kamu negatif terhadap semua tentang aku, kamu hamburkan berita dan kisah duka kamu pada ahlimu. Sedang kamu tidak pernah mahu berterang2an dihadapanku. Kamu sembunyikan kenyataan, kamu belakangkan segala keperitan yang aku rasa, kamu biarkan aku terus percaya dan kamu leburkan impian jalan2 yang aku bina. Pun begitu...aku bukan siapa2 untuk tidak menerima. Aku akur, aku akur jua...aku terima, tanpa perlu aku bertanya mengapa?...
Kemudian...kamu kata padaku, aku yang memilih, aku yang menjadi sumber utama, aku yang mengatur kemusnahan ini. Aku yang tidak pernah positif, aku yang tidak menebas hutan membuat lorong kemudahan. Aku yang memulakan dan aku yang membuat titik nokhtah...
Ketika segalanya jelas, ketika segalanya tidak lagi beralas, segala apa yang kamu sembunyikan dibumi terhambur berselerakan didataran terbentang, ketika itu aku hancur. Ketika itu segalanya tidak ada yang tidak terpampang, semua tirai palsu terlerai. Aku terpaku tersentak dari tidur yang panjang, yang kamu buai dengan lagu2 domba penuh kepincangan. Tergamam, kelu, tidak terkata. Terbayang alunan wayang yang kamu putarkan, yang kamu mainkan dihadapanku sebelum bumi memuntahkan isinya. Aku susun satu persatu puzle yang kamu dendangkan, aku susun keratan2 opera yang kamu persembahkan. Satu persatu kau khianati jawapan, menegakkan benang yang telah basah dengan air ludahmu. pun begitu...aku akur, aku terima...
Ketika muntah lahar itu berlarutan, kamu tidak putus2 menggungkapkan janji manis, kata2 syahdu sebagai gula2 untuk aku telan satu persatu. Tapi kamu tidak mengerti, yang manis itu umpama racun, membunuh aku perlahan dan penuh tragis. Kamu anggap wayang tangisanmu itu mampu aku terima?...Oh, ya...aku wajib terima ia, tanpa perlu menolak.
Hari demi hari, waktu demi waktu...berlalu dengan sembilu yang terlekat dalam jasad, yang tidak dapat aku cungkil ia, terbenam hingga tiada penghujungnya. Berlalu purnama demi purnama, dan gula2 yang kamu beri pada ketika aku hancur kini sudah basi. Yang jadi racun terus meracun tubuh ini, tanpa simpati tanpa naluri. Aku?...hanya aku, yang merasa dan alam yang bersamaku turut berduka. Ini, bukan sedikit, ini bukan sukatan miligram yang ditimbang...Ini ratusan kilo dan mungkin juga ton yang membenam.
Aku harap kamu puas, aku harap kamu benar2 puas! Memang aku pohon kamu puas dengan apa yang kamu hajati. Aku harap kamu puas dengan apa yang kamu ingin sangat2. Aku harap kamu puas atas kamu yang pilih kononnya atas dasar undang2 dan ahli2mu.
Aku, lalui titik hitam lagi kerana kamu. Aku tempuhi lorong berliku lagi gara2 kamu. Aku hadapi rintangan yang lebih dashyat lagi selepas itu. Dan...semuanya terletak diatas bahu aku sendiri. Aku yang memulakan, aku yang punca perbalahan, aku yang utama menghancurkan. Aku yang terima..tanpa perlu banyak bertanya...
Semua yang berlaku membuat aku hancur, jika retak seribu mungkin bisa dicantum dengan kesabaran, tapi ianya bukan retak. Ianya menjadi debu yang berselerakkan, yang tidak mungkin dicantum walau dengan kesabaran yang tinggi sekalipun. Bagaimana bisa aku undur, bagaimana mungkin aku ucap kalaulah...Aku bukan pencipta undang2.
Wahai hidup, aku tidak ada rasa..aku tidak ada upaya, aku lemah dan aku tidak berdaya. Dengan siapa aku mampu curahkan? Dengan siapa yang sanggup berdiri disampingku? Puas aku cari kesana kemari andai ada yang simpati...aku sendiri.
Kini aku mula rasa...kosong, mati, hilang, seperti ianya telah pergi, yang tidak akan pernah aku kenali rasa itu lagi. Inilah kosong, yang tidak mampu aku terangkan dan perjelaskan rasa itu. Ia satu rasa yang tidak pernah aku jangka sebegini rupa...KOSONG.
Teman...aku pohon ampun dan maaf, andai bicara kosong ini mengganggu hidup kalian yang mendengarnya. Aku ulangi lagi ia hanyalah kisah hidup yang bukan bermaksud membawa kamu ke dalam mimpi "aku". Mungkin nanti aku pergi, agar tidak ada lagi beban yang bergantung pada dunia...

Aku bukan siapa2...aku hanya aku..yang diluarnya begini dan didalamnya juga begini...
Selamat malam teman...moga mimpimu yang paling indah kerana kamu layak dengan mimpimu itu...

"...disini tempat berteduh sementara, tempat melepas lelah seketika, tempat batu alas kaki tika melangkah, tempat yang paling bawah..."
batu alas2016



Wait while more posts are being loaded