Profile cover photo
Profile photo
Hendry Al
798 followers -
djhendryal, hendryal, hendry al blog
djhendryal, hendryal, hendry al blog

798 followers
About
Posts

Post has attachment
Add a comment...

Post has attachment
Add a comment...

Post has attachment

Post has attachment
Ternyata..
Add a comment...

Post has attachment
Add a comment...

Post has attachment
Straight Fro m my heart
Add a comment...

Bulan ini terjun bebas income GA.. apa para agan ada yang alami ?

Post has attachment
Add a comment...

Post has attachment
Rahasia Dua Puluh Potong Roti Rabi’ah

           Dua orang pemuka agama datang mengunjungi Rabi’ah Al-‘Adawiyah dan keduanya merasa lapar.  “Mudah-mudahan Rabi’ah menyuguhkan makanan kepada kita,” kata mereka.  “Makanan yang disuguhkan Rabi’ah pasti diperolehnya secara halal.”

 

            Sesampainya di rumah Rabi’ah ternyata di hadapan mereka telah tersedia serbet dan di atasnya ada dua potong roti.  Melihat hal itu mereka pun merasa sangat gembira.  Tetapi, ketika hendak memakannya, seorang pengemis datang dan Rabi’ah memberikan kedua potong roti itu kepadanya.  Kedua pemuka agama itu sangat kecewa, namun mereka tidak berkata apa-apa.  Tak berapa lama kemudian tibalah seorang pelayan wanita membawa beberapa potong roti yang masih panas.

 

            “Aku diutus majikanku untuk memberikan roti ini kepadamu,” ucapnya.

 

            Setelah dihitung ternyata jumlah roti tersebut adalah delapan belas potong.  Rabi’ah lalu berkata, “Roti ini bukan untukku, kau mungkin salah alamat.”

 

            Si pelayan berusaha untuk meyakinkan Rabi’ah bahwa dia tidak salah alamat, tetapi Rabi’ah tetap bersikeras bahwa roti-roti itu bukan untuknya.  Ia pun membawa roti-roti itu kembali.  Sebenarnya, pelayan itu telah mengambil dua potong roti tersebut.  Ia lalu meminta dua potong roti lagi kepada majikannya dan kemudian mengantarkan keseluruhan roti itu kepada Rabi’ah.  Sekali lagi Rabi’ah menghitungnya.  Setelah yakin bahwa jumlah roti itu dua puluh potong, maka Rabi’ah bersedia untuk menerimanya.  Beliau kemudian berkata, “Majikanku memang telah mengirimkan roti ini untukku.”  Kemudian Rabi’ah menyuguhkan roti-roti tersebut kepada kedua tamunya.

 

            Keduanya lalu menyantap hidangan tersebut dengan keheranan.  “Apakah rahasia dari semua peristiwa yang kami saksikan ini?  Mengapa engkau berikan kedua roti tadi kepada pengemis pada saat kami akan memakannya?  Dan mengapa engkau mengatakan kepada pelayan tersebut bahwa dia mungkin salah alamat dan delapan belas roti itu bukan untukmu?  Dan mengapa setelah dia kembali membawa dua puluh potong roti, engkau menerimanya? tanya mereka kepada Rabi’ah.

 

            “Sewaktu kalian datang aku tahu bahwa kalian sedang lapar.  Dalam hati aku berkata, ‘Tegakah aku menyuguhkan dua potong roti kepada dua tamu terhormat ini?’  Itulah sebabnya mengapa ketika si pengemis tadi datang, aku segera memberikan dua potong roti itu kepadanya.  Aku berkata kepada Allah yang Maha Besar, ‘Ya Allah, Engkau telah berjanji bahwa untuk setiap kebaikan minimal akan Kau balas sepuluh kali lipat.  Dan aku sangat percaya akan janji-Mu.  Kini telah kusedekahkan dua potong roti untuk menyenangkan-Mu, semoga Engkau berkenan untuk memberiku dua puluh potong roti sebagai imbalannya. ‘  Ketika pelayan tersebut datang membawa delapan belas roti, aku yakin bahwa sebagian roti tersebut telah dicuri atau memang roti-roti itu bukan untukku.  Dan setelah dia kembali membawa dua puluh potong roti, maka aku yakin bahwa itu adalah milikku.  Karena itulah kuucapkan, ‘Majikanku (Allah) memang telah mengirimkan roti ini untukku.’”

 

Untuk mendapatkan materi dari langit segera install Aplikasi GoLangit dari playstore. Atau tekan : https://play.google.com/store/apps/details?id=net.golangit
Go Langit
Go Langit
play.google.com
Add a comment...

Post has attachment
Add a comment...
Wait while more posts are being loaded