Profile cover photo
Profile photo
Razzi Rahman
149 followers -
Razzi Rahman @ Brother Love
Razzi Rahman @ Brother Love

149 followers
About
Posts

Post has attachment

Post has attachment
I'm Razzi Rahman, Author of 2 motivational relationship books and 12 ebooks. I'm also a singer and CEO for Irfan Khairi Sdn Bhd
Photo

Post has attachment
Jika pernah merasa, pasti tahu bagaimana peritnya bila cinta tidak diperlukan...

Post has attachment

Post has attachment
This is me, Razzi Rahman a.k.a Brother Love, selamat berkenalan ;)

Post has attachment
BUKAN hanya SATU CINTA
======================

“Dia bukanlah orang yang terakhir kau cintai, dan bukan hanya satu cinta itu sahaja yang kau akan bercinta.”

 Selalu sangat, apabila seseorang itu yang pernah jatuh cinta dan kemudian dikecewakan cinta, akan memberitahu orang di sekelilingnya dan juga kepada dirinya sendiri yang bekas pasangannya itulah yang terhebat :

“Dialah yang terbaik, tiada lagi orang sepertinya. Tiada siapa yang dapat menggantikan cintanya yang luhur, hatinya yang lembut, layanannya yang terbaik dan perangainya yang lucu dan menawan hati! Dia The Best!”

Tidakkah pelik? Walau dikecewakan, walau dibiarkan begitu saja, walau sengsara hidup TETAP… yang mengecewakan dia itulah yang terbaik, cinta yang suci dan luhur!

Kalau baik sangat pasal apa dia kecewakan anda?! Kalau suci sangat pasal apa anda ditinggalkan? Kalau hatinya lembut dan baik, mengapa sanggup membiarkan diri anda terseksa?

Jelas sekali dia TIDAK BAIK, habis cerita!

Now, apa yang penting di sini untuk kita semua fikirkan dan renungkan sejenak adalah… “BUKAN HANYA SATU CINTA”

– Maksud Bro Razzi di sini adalah, di dalam hidup kita ini, sepanjang perjalanan mengorak langkah di dalam semak, onak dan duri kehidupan ini… BANYAK cinta yang kita akan temui, percayalah!

Janganlah kita hanya menganggap cinta dia seorang itulah yang satu-satunya cinta. Maka kalau tak menjadi dengan dia, tak ada lagi lah peluang anda untuk bahagia bersama pasangan yang lain?!

Dari pengalaman I sendiri, kita akan bercinta dan kecewa dan bercinta kembali, kemudian berkali-kali lagilah kecewa, berkali-kali lagilah putaran percintaaan itu sebelum kita bertemu dengan cinta yang sebenarnya cinta. Iaitu cinta sejati, TRUE LOVE!

So, for the mean time tu, kita cuba kenali pasangan kita sebanyak-banyak yang mungkin. Ketahui tabiaatnya, kenali cara pemikirannya, fahami keputusannya. Dari sinilah dalam sedar dan tak sedar kita mengembara mengenali erti percintaan yang sebenar. Dari sinilah kita mulai perlahan-lahan belajar erti bertolak ansur.

Dari kekecewaan kita akan kenal pasangan yang mana lebih baik lagi, dari kegagalan kita mengenal orang yang mana patut kita kahwini.

YANG PENTING : JANGAN PUTUS ASA! Berkenalan lah dengan sesiapa sahaja yang menarik dan baik pada pandangan anda. Kemudian, jangan pula cepat jatuh cinta dan jika bercinta jangan pula beri habis keseluruhan cinta anda, simpan sedikit untuk anda cintai diri sendiri.

“Bercinta dan terus bercinta walau beberapa kali gagal sekali pun.”

You know, apa selalu berlaku pada I, setiap kali I breaks?, the next person yang I jumpa selalunya adalah yang jauh lebih baik dari yang sebelumnya.

So, JANGAN sesekali menganggap cinta bekas kekasih anda itu sahajalah yang terbaik, kerana…

“Dia bukanlah orang yang terakhir kau cintai, dan bukan hanya satu cinta itu sahaja yang kau akan bercinta…RAMAI!”

By,
Razzi Rahman @ Brother Love

#Cinta   #MasalahCinta  

Post has attachment
 #cinta  -  Apabila kita berada di dalam sesebuah perhubungan that so called, “friendship” tidak boleh tidak…perasaan kita pasti akan mengusik di jiwa kita, dengan memberi satu pertanyaan…

“Is she or is she not?” …atau bermaksud, adakah dia yang kita sayangi dan cintai ATAU tidak?

Its vise versa lah, “is he or is he not?” So, it makes us wonder…and wonder sepanjang perkenalan itu. Malah everytime kita habis je berbual dengan dia on the phone, atau selepas berchatting berjam-jam dengan dia. Kita jadi curious, pelik dan wondering is he/she’s the one?

Kita tahu… kita ni berkawan je dengan dia…kita ni baru berkenalan…tetapi, serasi betul! It’s like dah kenal lama. Malah kita boleh berbual apa saja dengan dia, tak boring langsung!

Cara dia melayan kita pun CARING sangat….mesra sangat seolah-olah kitalah yang disayanginya, sedangkan cinta tidak pernah terucap…

Hanya dalam sekejap masa sahaja, kita mula membahasakan dirinya “Sayang” bukan sengaja…. tetapi secara spontan dan langsung tidak disengajakan. Kita jadi mudah memanggil dia, Sayang… Sayang… sampai satu ketika, kita sendiri berkata,

“Aihh…sedap je I panggil you Sayang, kan?”

Dia pulak, tak komen apa sebaliknya, setiap kali kita memanggilnya “Sayang!”, aihh menjawap pulak dia, “Ya…” bagai mengiakan perhubungan yang sudah melangkah ke satu tahap lain… between friend and lover…

Itu yang membuatkan kita tertanya-tanya tu,kan?! Kegeraman keseorangan, kebingungan dengan persoalan, “Is he/she OR Is he/she NOT?!”

Adakah dia impian kita? Adakah dia yang bakal mencintai kita? Adakah dia yang bakal menjadi kekasih yang amat kita sayangi? Adakah dia? ATAU adakah TIDAK?

Untuk mengurangkan sedikit beban di hati you all, Bro Razzi nak beritahu kat you all, don’t worry about your curiosity, because…

Dia pun sama dengan kita jugak!! Tok sah nak berdalih lah…dia pun manusia jugak. Dia pun ada perasaan seperti kita juga. He or she may have been cold, atau mungkin juga sudah dimiliki…tetapi dia juga tetap memiliki tahap persoalan tertanya-tanya seperti you all juga. So…relax, and take a deep breath…hehe

Tapi, what’s the answer? Is he/she’s the one? Well, the answer is within yourselves…cuba setiap kali habis bercakap kat phone, selepas habis mendengar suara dia yang menusuk kalbu tu atau habis melayan ayat-ayat cinta semasa berchatting tu….selami hati you seketika, apakah naluri you berkata? Selami dan dengar dengan ikhlas apakah yang sebenar-benar naluri you berkata?

Adakah,  “Ya! dia lah orangnya…” atau, “Tidak, dia bukan orangnya!”
…I’m very sure, Ya dan Tidak kedua-duanya bermain-main dilubuk hati you…so what you must do…nilaikan balik, yang mana satu lebih banyak? YA atau TIDAK?! Be honest to yourselves…you’ll know the answer!

Kalau YA lebih banyak….then go ahead, all out luahkan perasaan you kepadanya, BUT kalau TIDAK lebih banyak, jangan pula degil…melawan naluri…kan nanti terkecewa pula, ADA LEBIH BAIK kita treasure the moment we had left together itu TANPA sebarang ikatan serius. Just enjoy the moment with he/she, lagipun kita memang happy pun dengan cara dia yang caring tu kan?

For sure kita wish to have a caring and loving person dengan kita as our lover or soul mate…BUT cuba you fahami my quote ni,

“Being with a CARING person is good enough, because LOVE is about caring!”

By,
Razzi Rahman @ Brother Love
www.razzirahman.com
Photo

Post has attachment
 Anda mungkin sudah tahu apa yang perlu dilakukan di dalam perhubungan jarak jauh. Tetapi apa yang akan anda temui dalam artikel saya ini mungkin tidak seperti yang anda pernah lalui...(klik image untuk membaca) #cinta  

Post has attachment
Break-ups? In my humble opinion, hampir semua orang pernah laluinya dan pasti akan melalui ‘breaking up’ or orang Jepun kata, ‘mei honggo dochera made asoka kondayo gozaimass’  …maksud dia, putus cinta lah tu :D

Bukan kita nak minta perkara itu berlaku, tetapi at least sekali… kita merasakannya, itu cukup bagus! It gives us experience yang tidak dapat kita belajar di mana-mana. Cuma some of us, selalunya tidak belajar dari kegagalan itu.

Bagi bro Razzi, Tuhan buatkan kegagalan cinta itu adalah kerana Dia mahu kita belajar dari kesilapan dan kegagalan itu agar kita menjadi manusia yang lebih sempurna atau lebih berpengetahuan. Dan dari break ups itu, kita boleh pula berkongsi pengalaman dengan orang lain, kan?

“So, kita tak perlu bersedih di atas break-ups itu!”

Sama juga, bila sesebuah perkahwinan yang melalui perceraian… Tuhan buatkan perceraian itu adalah kerana Dia mahu kita lebih tabah, dan bahagia bersama orang lain yang lebih berhak! Itulah pengajarannya. Jadi sekali lagi…

“Kita tak perlu bersedih di atas break-ups itu!”

Ada satu kisah artis… warning : “Jangan fokus kepada kisah panas itu tetapi fokus kepada outcome of the story”

Ada satu couple artis ni. I tengok dia orang cukup bahagia… dan artis lelaki ni sangat baik dan lucu orangnya. Tak perlulah I cakap siapa artis lelaki itu, because, kes dia ni semua orang tahu…(Will NOT reveal siapa...tak baik aib orang. Now dah berubah pun)

Yang nak ceritanya, wife dia sekarang tu actually dulu masa jadi pelakon, pernah dibela suami kepada kawan baik AKA my kakak angkat I sendiri.

Seorang lelaki tua yang kaya. Sangat kaya, lebih kaya dari Datuk yang kahwin dengan artis popular tu. Kereta mewah, kondominium dan berbagai-bagai hadiah mahal pernah dihadiahkannya.

My friend pun datang jumpa dia, nak minta jangan kacaulah suaminya ni, tapi sungguh sedih sekali…artis wanita ni tak mahu back off …tetap nak main juga dengan suami my friend ni. Fuhhh!, punyalah sombong dan jahat!

Anyway, setelah dia berjumpa dengan artis lelaki yang tengah dalam proses di saman ini, artis wanita ini berubah menjadi baik, bercinta dengannya dan setia. Mereka berkahwin dan bahagia hingga sekarang! …so wonder why tak?

Lelaki yang baik ini bercerai, kemudian dapat seorang wanita yang tidak baik! Apakah outcome of this break-ups?

There are saying, “Wanita baik hanya untuk lelaki yang baik begitulah sebaliknya!”

To me, itu bukanlah maksud yang sebenar! NOPE!!…to me maksud di sebalik ayat itu adalah, “Setiap orang yang baik adalah untuk mereka yang mahu berubah menjadi baik!”

Kerana, seperti break-ups yang Tuhan buatkan itu, Dia mahu kita belajar dari setiap situasi yang berlaku. Jika yang baik hanya untuk yang baik…apa yang kita boleh belajar? Not so much.

Thats why, seperti kisah artis lelaki itu…Dia seorang yang baik, bercerai, kemudian dapat yang tidak baik tetapi dia belajar membimbingnya menjadi baik atau yang tidak baik itu mahu berubah, maka barulah caranya seperti yang selalu Tuhan mahu kita hadapi…iaitu melalui cabaran dan dugaan, betul tak?

So, break-ups, putus cinta, bercerai…semua itu adalah satu proses. Proses usaha kita yang Tuhan mahu kita belajar tabah menghadapi dugaan dan cabaran. Dia mahu kita belajar dari kesilapan serta menambahkan pengalaman agar kita dapat membantu sesama insan lain. Yang paling penting, – apabila berlaku break-ups, putus cinta atau perceraian sekali pun, kita hadapinya dengan senyuman kerana,

“Setiap perpisahan pasti ada pertemuan, setiap kegagalan pasti ada kejayaan!”

 ….dan itu adalah satu ciptaan Tuhan yang maha agung, – which is, the balance of the universe, kestabilan hukum alam kita!

Ikhlas,

Author by Razzi Rahman @ Brother Love
www.razzirahman.com

Post has attachment
Ingin mendapat jawapan dalam persoalan cinta anda? Lawati Blog Cinta saya yang sarat dengan berbagai artikel, tip dan info cinta. Moga ianya dapat memberi manfaat kepada anda semua. #cinta  
Wait while more posts are being loaded