Profile cover photo
Profile photo
Media Percetakan (Cetak Kain - Offset)
121 followers -
Seni Grafis Seperti Jiwa di Setiap Nafas
Seni Grafis Seperti Jiwa di Setiap Nafas

121 followers
About
Posts

Post has attachment

Post has attachment
Allhuma sholli Alla Muhammad

Ya Allah Kangen Njenegan Ya Allah

Allah dzat yang sangat mencintai sluruh mahluknya. Salah satu Mahluk yang sangat di banggakan adalah kita Umat manusia.
Allah tidak pernah sedikitpun melupakan, membiarkan, menganiaya kita manusia mahluknya

Allah Dzat yang Kuasa di Atas segala yang Mengusai, selalu mencukupi segala kebutuhan kita mahluknya. Tidak pernah Tidur, Tidak pernah Makan. Dia Dzat yang Maha Kuat selalu Membanggakan kita manusia yang LEMAH, TAK BERDAYA DAN HINA ini di dalam Kerajaan Nya yang di huni para Malaikat yang senantiasa Bertasbih, Memuji Kebesaran Nya siang dan malam.

Kita. Siapa lah kita.
Apa yang sudah kita persembahkan untuk Nya. Majikan, Raja, Pengeran kita yang selalu mencukupi kebutuhan kita

Andai kita Sekarang ini Berprofesi sebagai Majikan atau Bos kita kerja seharian, kerja terus menerus, mati matian tidak kenal waktu agar bermasud Karyawan kita juga hidup enak mempunyai Gaji yang bisa mencukupi kebutuhan keluarganya TAPI DISISI LAIN karyawan kita malah enak enak kerjanya, sering bolos, sering tidak focus dengan pekerjaannya, sering bercanda sendiri

Coba renungkan Apa yang akan Anda Lakukan terhadap Karyawan Tersebut....

Itulah yang terjadi pada kita Allah Dzat yang Maha Akbar tidak pernah tidur, tidak pernah makan selalu mencukupi kebutuhan kita. Tapi kita. Apakah kita sudah melakukan sesuatu yang berharga untuk diri kita ini..

Ya Allah Hamba ini Hina ya Allah, hamba sombong dengan hidup ini Ya Allah, hamba sadar Ya Allah setiap nafas yang Hamba tarik dan keluarkan ini akan Engkau mintai pertanggungan Ya Allah Ya Robbi maafkan kami bila dalam hati kami masih ada selain Engkau Ya Allah.

Maafkan kami bila kami belum mampu bersyukur dengan kaffah terhadap nikmat Mu Ya Allah.
Maafkan kami bila kami belum mampu Ikhlas dalam melaksanakan semua Perintah Mu Ya Allah
Maafkan kami bila kami belum mampu Memenuhi Segala Kewajiban yang Engkau Perintahkan kepada kami

YA allah jangan Engkau Jauhkan Kami dari Rahmat Mu Ya Allah Tunjukanlah Jalan yang lurus agar kami mampu berbenah diri menjadi Manusia dengan 100% iman yakin dengan segala Takdir mu

Ya Allah jangan Engkau Tempatkan segala kesalahan, Dosa kami sebagai murka Mu Ya Allah tetapi Tempatkan segala Dosa dan kesalahan kami ini di dalam Rahmat Mu

Ya Allah

Demi kekasihmu Ya Allah Rosullah Muhammad Saw kabulkan Doa Kami Ya allah.

Allhuma Sholli alla Muhammad
Photo
Add a comment...

Post has attachment
Cetak Umbulumbulkain TERMURAH SE INDONESIA. Hubungi Kami
Add a comment...

Post has attachment
Add a comment...

Post has attachment
Add a comment...

Post has attachment
cetak umbul umbul kain PALING MURAH SE INDONESIA
Add a comment...

Post has attachment
Pusat industri pembuatan cetak umbulumbul, cetak spanduk kain, cetak layar toko ( shopblind ) dari pabrik dengan harga eceran. Cetakan Tajam - Anti Luntur - Tepat Waktu Pengiriman. Buktikan
Add a comment...

Post has attachment
Butuh cetak umbulumbul, Spanduk kain atau Shopblind ( Layar Toko ) untuk perusahaan Anda. Hubungi kami. Cetak cetak umbulumbul, Spanduk kain atau Shopblind ( Layar Toko ) warna Tjam, anti Luntur, tepat waktu pengerjaan dengan pabrik untuk eceran.
Add a comment...

Post has attachment
Fatwa MUI dan Fenomena Orang-orang Rewel Tidak Tau Diri

Ada tidak ya, orang yang tidak pernah kuliah di fakultas kedokteran, tidak pernah belajar ilmu kedokteran sama sekali, lalu tiba-tiba datang ke rumah sakit, ketemu sama dokter bedah yang telah kuliah ilmu kedokteran sekian tahun dan jadi dokter puluhan tahun, lalu dia mengkritik dan membully dokter itu, "Dok, bukan begitu cara menangani pasien. Dok, bukan itu obatnya. Dok, jangan sembarangan ngasih resep obat.."

Ada tidak ya? Saya rasa tidak ada kecuali orang itu terkena gangguan mental.

Nah lucunya, banyak orang Islam yang nyinyir dan rewel mengkritik fatwa MUI, termasuk terkait larangan muslim menggunakan atribut natal. Mereka muslim tapi pada gerah dengan fatwa ini. Mulai dari kalangan politisi hingga netizen kurang kerjaan spesialis bully dan caci maki di medsos.

Padahal..
Ilmu agama tidak paham.
Baca kitab hadist belum tamat.
Baca kitab fikih bab Thaharah saja belum kelar.
Jangankan tafsir Qur'an, terjemahan pun tidak. Cuma tau benang merah Qur'an #eh
Baca kitab gundul tidak bisa.
Bahasa arab tau nya cuma "ana antum akhi afwan wassalam"
Belajar agama cuma dari google.

Lalu tiba-tiba mengkritik fatwa ulama? Hallo...anda sehat?

Jika ditegur, ia menjawab, "Memangnya ulama tidak boleh dikritik?"
Boleh. Tapi anda siapa?
Ambil cermin, coba ngaca. Biar tau diri.

Lihat! Ini sangat rasional. Anda tidak mungkin berani mengkritik seorang dokter terkait ilmu kedokteran jika anda bukan ahli ilmu kedokteran. Tapi kenapa anda sewot mengkritik ulama padahal anda bukan ahli agama?

Belajarlah agama yang benar. Ngaji. Datangi majelis ilmu. Baca kitab. Rasakan sulitnya menuntut ilmu. Menuntut ilmu agama wajib bagi setiap muslim. Jangan rewel sama ulama.

Bangsa ini rusak karena banyak orang yang suka rewel dan sok ikut campur dalam bidang yang ia bukan ahlinya. Dan mencampuri wewenang ulama (dalam masalah fatwa) bisa berakibat fatal. Melawan ulama adalah musibah


besar.

MUI menghimbau jangan pilih pemimpin kafir, ia sewot.
MUI keluarkan fatwa Ahok menistakan agama, ia sewot juga.

Selalu rewel dan sewot sama MUI melebihi emak-emak yang lagi ngerumpi.

Saya merasa ini semacam gangguan mental akut yang barangkali bisa diruqyah.

Saudaraku.
Ulama adalah pewaris kenabian. Mereka tidak berfatwa dengan hawa nafsu.
Mereka adalah orang yang takut pada Allah,

"Sesungguhnya di antara hamba-hamba Allah yang takut kepada-Nya hanyalah para Ulama" (QS Surat Fathir: 28)

Mereka berfatwa dengan ilmu. Dengan hujjah. Dengan dalil.

Mereka belajar agama puluhan tahun. Ada yang hingga ke timur tengah. Mereka ahlinya. Mereka sudah mengeluarkan fatwa diantaranya HARAM mengucapkan selamat natal dan HARAM menggunakan atribut natal.

Maka ikutilah mereka. Berdirilah bersama ulama di zaman fitnah ini agar kita selamat dunia akhirat.

Jangan berdiri bersama barisan orang-orang rewel yang tidak tau diri itu. Jangan berdiri bersama para "pelacur pemikiran" dari kalangan liberal sekuler yang menyesatkan umat dengan dalih "Toleransi".

Kalau kita mau tau konsep toleransi yang benar, tanya sama ulama. Baca Qur'an. Jangan tanya sama "Pelacur pemikiran" dari kaum liberalis yang suka mencela ulama dan pandai bermain kata. Karena Islam adalah agama yang penuh dengan toleransi dan ulama adalah yang paling tau tentang itu.

Jangan remehkan masalah agama. Banyak orang yang meremehkan masalah agama. Jika keluarganya sakit kanker, ia pasti cari dokter terbaik biar keluarganya sembuh. Tapi kenapa ia tidak mau cari uztad terbaik (yang benar-benar ulama, paham agama) untuk menyembuhkan ia dari penyakit kebodohan dalam hal agama? Kenapa mengambil ilmu agama dari uztad selebritis di tv yang "fatwakan" boleh pilih pemimpin non Islam? Kenapa ngambil ilmu agama dari kiay liberal? Kenapa bertanya tentang agama dan toleransi pada cendekiawan muslim liberal yang nyantri di negeri kafir yg bolehkan ikut natalan bersama? Kenapa ngambil ilmu dari postingan uztad gadungan di akun fb?

Ini aneh..

Bertanyalah kepada ahli Ilmu jika memang kamu tidak tahu (QS. An Nahl: 43)

"Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kalian kepada Allah, dan hendaklah kalian bersama orang-orang yang jujur (benar)!" (At-Taubah:119)

Wallahu'alam.

Rezki Fadillah
(Bukan Uztad. Bukan ahli agama)
Dari portalpiyungan.com
Photo
Add a comment...

Post has attachment
Wait while more posts are being loaded